KEHILANGAN & BERDUKA [Compatibility Mode]

347 downloads 250 Views 226KB Size Report
menuduh dokter, perawat tidak mampu merawat. ... d. teknik komunikasi diam dan sentuhan ... pasien/keluarga bukan sedang marah pada perawat d. tangani  ...

KEHILANGAN & BERDUKA Oleh Mfm

Pengertian 

Kehilangan adalah perubahan dari sesuatu yang ada menjadi tidak ada atau situasi yang diharapkan terjadi tidak tercapai.



Kehilangan dapat diartikan juga sebagai suatu kondisi dimana seseorang mengalami kekurangan akan sesuatu yang sebelumnya ada, misalnya kematian orang yang dicintai, PHK.



Berduka merupakan respon individu terhadap kehilangan.

Berduka Disfungsional 

Berduka disfungsional adalah keadaan dimana individu atau kelompok mengalami berduka yang berkepanjangan dan terlibat dalam aktivitas yang menyimpang (Carpenito Carpenito,, 1999/2000).

Respon kehilangan Respon adaptif Penyangkalan

Marah (anger)

Respon maladaptif Tawar menawar (bargaining)

depresi

penerimaan (acceptance)

Tahap berduka akibat kehilangan 

Fase Penyangkalan Rx pertama kehilangan syok, syok, tdk percaya atau menyangkal kenyataan bahwa kehilangan itu memang terjadi terjadi.. Rx sering dg perkataan “Ini tidak mungkin mungkin”” “Saya tidak percaya itu terjadi” terjadi” Biasa kematian orang yg dicintai dicintai,, tetap merasa orang itu masih hidup Perubahan fisik fisik:: letih letih,, lemah, lemah, pucat, pucat, mual, mual, diare diare,, gg pernafasan pernafasan,, detak jantung cepat cepat,, menangis, menangis, gelisah

Tahap berduka….. 

Fase marah Indiv mulai sadar akan kenyataan terjadi kehilangan menunjukkan rasa marah yg meningkat yg diproyeksikan pd orang yg berada dilingkungannya atau orang tertentu Rx fisik : muka merah, nadi cepat, gelisah, susah tidur, tangan mengepal. Mis: kematian anak di RS : mungkin bicara kasar, menuduh dokter, perawat tidak mampu merawat.

Tahap berduka…… 

Fase Tawar menawar Indiv telah mampu mengungkapkan rasa marah. Rx (dg katakata-kata) : “Kenapa harus terjadi dengan keluarga saya” “Kalau saja yg sakit bukan anakku” “Seandainya saya hatihati-hati.”



Fase depresi Menunjukkan sikap menarik diri, tidak mau bicara atau putus asa. Gej fisik : menolak makan, susah tidur, letih, dorongan libido menurun.

Tahap berduka….. 

Fase Penerimaan Perhatian indiv beralih pd objek baru. Pikiran pada objek atau orang yg hilang mulai berkurang atau hilang. Dinyatakan dg katakata-kata: “Apa yg dapat saya lakukan agar saya cepat sembuh”; “Yach akhirnya saya harus operasi” Bila indiv dpt mll fasefase-fase sampai fase penerimaan proses berduka dan mengatasi perasaan berduka dg tuntas. Bila indiv tidak sampai fase penerimaan sulit masuk fase penerimaan jk kehilangan lagi indiv mungkin berada tetap pada fase depresi.

Tanda dan Gejala      

adanya ungkapan kehilangan menangis gangguan tidur kehilangan nafsu makan susah konsentrasi karakteristik berduka yang berkepanjangan    

Waktu mengingkari kenyataan kehilangan yang lama sedih berkepanjangan adanya gejala fisik yang berat keinginan untuk bunuh diri

Tanda berduka disfungsional 

  

Adaptasi terhadap kehilangan yang tidak berhasil Depresi,, menyangkal yang berkepanjangan Depresi Reaksi emosional yang lambat Tidak mampu menerima pola kehidupan yang normal

Pengkajian 

Faktor Predisposisi 1. Genetik Indv yg dibesarkan dlm kelg yg mempunyai riwayat depresi sulit mengembangkan sikap optimis dlm menghadapi masalah. 2. Kesehatan Jasmani Indiv yg keadaan fisik sehat, pola hidup teratur cenderung mempunyai kemampuan mengatasi stress lebih tinggi dari yg mengalami gg fisik

Pengkajian…… 3. Keadaan mental Indiv yg mengalami gg jw terutama ada riwayat depresi yg ditandai perasaan tidak berdaya, pesimis, telah dibayangi perasaan yg suram biasa sangat peka dlm menghadapi situasi kehilangan 4. Pengalaman kehilangan dimasa lalu Indiv yg trauma mengalami kehilangan masa lalu, sulit mencapai fase penerimaan.

Pengkajian…….. 



Fc Presipitasi Berupa : stress nyata, imajinasi indiv spt: kehilangan kes, kehilangan fs seksual, kehilangan harga diri, kehilangan pekerjaaan, kehilangan peran, kehilangan posisi di masy Perilaku Indiv yg mengalami kehilangan cenderung menggunakan mekanisme koping : denail, regresi, disosiasi, supresi, proyeksi

Masalah Keperawatan  

Kehilangan Berduka disfungsional

Rencana Tindakan Tahapan 1. Mengingkari (Denial) Tindakan keperawatan:

Memberi kesempatan kepada pasien untuk mengungkapkan perasaannya: a. Secara verbal mendukung pasien tetapi tidak mendukung denialnya b. Tidak membantah denial pasien, tetapi menyampaikan faktafaktafakta, seperti pemakaman dilakukan jam lima sore c. duduk disamping pasien d. teknik komunikasi diam dan sentuhan e. perhatikan kebutuhan dasar pasien

Tahapan…. 2. Marah (Anger) Tindakan Keperawatan: Mendorong dan memberi waktu pada pasein untuk mengungkapkan kemarahan secara verbal tanpa melawan dengan kemarahan: a. Bantu pasien/ keluarga untuk mengerti bahwa marah adalah suatu respon yang normal untuk merasakan kehilangan dan ketidak berdayaan. b. fasilitasi ungkapan kemarahan pasien dan keluarga c. hindari menarik diri dan dendam karena pasien/keluarga bukan sedang marah pada perawat d. tangani kebutuhannya pada segala reaksi kemarahan

Tahapan….. 3. TawarTawar-menawar (Bergaining) Tindakan Keperawatan: Membantu pasien mengidentifikasi rasa bersalah dan perasaan takutnya: a. dengarkan dengan penuh perhatian b. ajak pasien bicara untuk mengurangi rasa bersalah dan ketakutan yang tidak rasional c. berikan dukungan spiritual

Tahapan….. 4. Depresi Tindakan Keperawatan: a. mengidentifikasi tingkat depresi dan membantu mengurangi rasa bersalah b. Memberikan kesempatan pasien untuk mengkspresikan kesedihannya c. memberi dukungan non verbal dengan cara duduk disamping pasien dan memegang tangan pasien d. Hargai perasaan pasien e. Bersama pasien membahas pikiran negative yang sering muncul f. Latih mengidentifikasi hal positif yang masih dimiliki

Tahapan….. 5. Penerimaan (Acceptance) Tindakan Keperawatan: a. Membantu pasien mengidentifikasi rencana kegiatan yang akan dilakukan b. Bantu keluarga dan pasien untuk bias mengerti penyebab kematian c. jika keluarga mengikuti proses penguburan maka dapat dilakukan : - Ziarah (menerima kematian) - Melihatt photophoto-photo proses pemakaman

d. mengurus suratsurat-surat yang diperlukan: - pensiun - menutup rekening (buku bank)

Intervensi Berduka Disfungsional Individu 



Membina hubungan saling percaya dengan klien Berdiskusi mengenai kondisi klien saat ini (kondisi pikiran pikiran,, perasaan perasaan,, fisik fisik,, sosial sosial,, dan spiritual sebelum/ sebelum/ sesudah mengalami peristiwa kehilangan dan hubungan antara kondisi saat ini dengan peristiwa kehilangan yang terjadi). terjadi).









Berdiskusi cara mengatasi berduka yang dialami Cara verbal (mengungkapkan (mengungkapkan perasaan) perasaan) Cara fisik (memberi kesempatan aktivitas fisik fisik)) Cara sosial (sharing melalui self help group) group) Cara spiritual (berdoa (berdoa,, berserah diri) diri) Memberi informasi tentang sumbersumber-sumber komunitas yang tersedia untuk saling memberikan pengalaman dengan seksama. seksama. Membantu klien memasukkan kegiatan dalam jadual harian.. harian Kolaborasi dengan tim kesehatan jiwa di Puskesmas

Intervensi Berduka Disfungsional Keluarga 







Berdiskusi dengan keluarga tentang masalah kehilangan dan berduka dan dampaknya pada klien klien.. Berdiskusi dengan keluarga caracara-cara mengatasi berduka yang dialami oleh klien Melatih keluarga mempraktikkan cara merawat klien dengan berduka disfungsional Berdiskusi dengan keluarga sumbersumber-sumber bantuan yang dapat dimanfaatkan oleh keluarga untuk mengatasi kehilangan yang dialami oleh klien