modul matematika kelas 6 semester 1 - WordPress.com

25 downloads 9 Views 520KB Size Report
Menyelesaiakan soal cerita yang melibatkan operasi hitung bilangan bulat, ..... Menghitung luas segi banyak sederhana, luas lingkaran, dan volume prisma ...

MODUL 1

PENGERJAAN HITUNG BILANGAN BULAT

Standar Kompetensi : Melakukan operasi hitung bilangan bulat dalam pemecahan masalah

Kompetensi Dasar : 1. Menggunakan sifat-sifat operasi hitung termasuk operasi hitung campuran, FPB dan KPK 2. Menyelesaikan masalah yang melibatkan operasi hitung.

A. Bilangan Bulat, Faktor Persekutuan Terbesar (FPB), dan Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK) Tujuan Pembelajaran : Setelah mempelajari Subbab berikut, kamu dapat : Menentukan penyelesaian operasi hitung bilangan bulat, termasuk operasi campuran; Menentukan FPB dua bilangan atau lebih; Menentukan KPK dua bilangan atau lebih; dan Menyelesaiakan soal cerita yang melibatkan operasi hitung bilangan bulat, FPB , dan KPK

1. Sifat-Sifat Operasi Hitung Pada penjumlahan berlaku sifat : 1. Komutatif, yaItu a + b = b + a Contoh : 13 + 5 = 5 + 13 2. Asosiatif, yaitu (a + b) + c = a + (b + c) Contoh : (8 + 5) + 12 = 8 + (5 + 12) 3. Indentitas, yaitu a + 0 = a Contoh : 8 + 0 = 8

Pada pengurangan tidak berlaku sifat skomutatif maupun sifat asosiatif, hanya berlaku sifat indentitas, yaitu a - 0 = a Contoh : 25 - 0 = 25. Pada perkalian berlaku sifat 1. Komutatif, yaItu a x b = b x a Contoh : 12 + 8 = 8 + 12 2. Asosiatif, yaitu (a x b) x c = a x (b x c) Contoh : (8 x 5) x 12 = 8 x (5 x 12) 3. Distributif penjumlahan, yaitu a x (b + c) = (a x b) + (a x c) Contoh : 8 x (5 + 12) = (8 x 5) + (8 x 12) 4. Distributif pengurangan, yaitu a x (b - c) = (a x b) - (a x c) Contoh : 8 x (5 - 12) = (8 x 5) - (8 x 12) 5. Indentitas, yaitu a x 1 = a Contoh : 8 x 1 = 8 Pada pembagian hanya berlaku sifat indentitas. Yaitu a : 1 = a Contoh : 2 5 : 1 = 25.

2. Operasi Hitung Campuran Aturan operasi hitung campuran, sebagai berikut : Operasi hitung dalam tanda kurung dikerjakan lebih dahulu. ( x dan : ) lebih dahulu dari ( + dan - ) Contoh : 1. 12 x (5 + 8) = 12 x 13 = 156 2. 24 + (-8 x 5) = 24 + (-40) = -16 3. 15 x 8 : 4 = 120 : 4 = 30

3. Faktor Persekutuan Terbesar (FPB) dan Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK) Menentukan Faktor Persekutuan Terbesar (FPB) Untuk menentukan FPB darei dua bilangan atau lebih dapat dilakukan berbagai cara, antara lain : a. Dengan faktorisasi Prima Contoh : 1. Tentukan FPB dari 36 dan 60 Jawab : 36 60

2

2

18

2

9

2

3

30

15

3

3

5

Diperolehfaktoirasi prima dari 36 dan 60, yaitu : 36 = 22 x 32 60 = 22 x 3 x 5 FPB = 22 x 3 = 4 x 3 = 12

(pilih dan kalikan faktor prima yang sama dengan pangkat terkecil)

Jadi FPB dari 36 dan 60 adalah 12.

2. Tentukan FPB dari 24, 30 dan 42 Jawab : 24 30

2

2

12

2

3

2

15

3

6

2

42

5

21

3

7

Diperoleh faktorisasi prima dari 24 , 30 dan 42, yaitu : 24 = 23 x 3 30 = 2 x 3 x 5 42 = 2 x 3 x 7 FPB = 2 x 3 (pilih dan kalikan faktor prima yang sama = 6 dengan pangkat terkecil) Jadi FPB dari 24, 30 dan 42 adalah 6

b. Dengan faktor bersama Contoh : 1. Tentukan FPB dari 48 dan 60 Jawab : 48 60 Langkah pengerjaan : 2 1. Bagilah kedua bilangan dengan 24 30 bilangan yang sama 2. lakukan terus menerus sampai kedua 2 bilangan tidak bisa dibagi oleh 12 15 sebuah bilangan yang sama. 3 3. Kalikan bilangan pembagi 4 5 FPB = 2 x 2 x 3 = 12 Jadi FPB dari 48 dan 60 adalah 12

2. Tentukan FPB dari 30, 42 dan 60 Jawab : 30 42 60 2 15 21 30 3 5 7 10

Langkah pengerjaan : 1. Bagilah ketiga bilangan dengan bilangan yang sama 2. lakukan terus menerus sampai ketiga bilangan tidak bisa dibagi oleh sebuah bilangan yang sama. 3. Kalikan bilangan pembagi

FPB = 2 x 3 = 6 Jadi FPB dari 30, 42, dan 60 adalah 6

Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK) Untuk menentukan FPB dari dua bilangan atau lebih dapat dilakukan berbagai cara, antara lain : a. Dengan faktorisasi Prima Contoh : 1. Tentukan KPK dari 36 dan 40 Jawab : 36 40

2

2

18

20

2

9

2

3

10

2

3

5

Diperoleh faktorisasi prima dari 36 dan 60, yaitu : 36 = 22 x 32 60 = 23 x 5 KPK = 23 x 3 x 5 = 8x 3 x5 = 120

(kalikan semua faktor prima, yang sama dimabil pangkat terbesar)

Jadi KPK dari 36 dan 40 adalah 120. 2. Tentukan FPB dari 24, 30 dan 42 Jawab : 24 30

2

2

12

2

3

2

15

3

6

2

36

5

18

3

9

3

3

Diperoleh faktorisasi prima dari 24 , 30 dan 42, yaitu : 24 = 23 x 3 30 = 2 x 3 x 5 36 = 22 x 32 KPK = 23 x 32 x 5 ( kalikan semua faktor prima, yang = 8 x 9 x 5 sama ambil pangkat terbesar) = 360 Jadi KPK dari 24, 30 dan 36 adalah 360

b. Dengan faktor bersama Contoh : 1. Tentukan KPK dari 48 dan 60 Jawab : 42 60 2 21 30 3 7 10

Langkah pengerjaan : 1. Bagilah kedua bilangan dengan bilangan yang sama 2. lakukan terus menerus sampai kedua bilangan tidak bisa dibagi oleh sebuah bilangan yang sama. 3. Kalikan bilangan pembagi dengan bilangan paling akhir

KPK = 2 x 3 x 7 x 10 = 420 Jadi KPK dari 42 dan 60 adalah 420

2. Tentukan KPK dari Jawab : 30 5 15 3 5 5 1

30, 42 dan 60 45 60 9

30

3

10

3

2

Langkah pengerjaan : 1. Bagilah ketiga bilangan dengan bilangan yang bisa membagi kedua/ketiga bilangan tersebut. 2. lakukan terus menerus sampai ketiga /dua bilangan tidak bisa dibagi lagi oleh suatu bilangan . (bila hasil pembagian bukan bilangan bulat, tulis kembali bilangan uang dibagi) 3. Kalikan bilangan pembagi dengan ketiga bilangan terakhir

KPK = 5 x 3 x 5 x 3 x 2 = 450 Jadi KPK dari 30, 45, dan 60 adalah 450

Menyelesaikan Soal cerita yang melibatkan FPB dan KPK Contoh : 1. Nisa mempunyai 12 apel dan 8 jeruk. Apel dan jeruk itu akan dibagikan kepada sebanyak-banyaknya teman secara merata. Berapa paling banyak teman Nisa yang menerima pembagian itu? Jawab : Soal tersebut dapat diselesaikan dengan menentukan FPB dari 12 dan 8, yaitu : (dengan faktor bersama) 12 8 FPB = 2 x 2 2 = 4 6 4 Jadi, paling banyak teman Nisa yang 2 menerima pembagian itu ada 4 orang. 3 2 2. Rahmat berenang setiap 6 hari sekali, sedangkan Amir setiap 8 hari sekali. Jika hari ini mereka berenang bersama-sama, maka berapa hari lagikah mereka akan berenang bersama-sama lagi? Jawab : Soal tersebut dapat diselesaikan dengan menentukan KPK dari 8 dan 12 yaitu : (dengan faktor bersama) 6

8

3

4

2

KPK = 2 x 2 x 3 = 12 Jadi, keduanya akan berenang bersamasama lagi setelah 12 hari

B. Pangkat Tiga dan Akar Pangkat Tiga Tujuan Pembelajaran : Setelah mempelajari Subbab berikut, kamu dapat : Menentukan pangkat tiga suatu bilangan; Menentukan akar pangkat tiga suatu bilangan; dan Menyelesaikan soal cerita yang melibatkan pangkat tiga dan akar pangkat tiga

1. Pangkat Tiga Bilangan pangkat tiga adalah bilangan yang dikalikan dengan bilangan itu sendiri berturut-turut sebanyak 3 kali. Contoh : 1. 13 = 1 x 1 x 1 = 1 2. 23 = 2 x 2 x 2 = 8 3. 33 = 3 x 3 x 3 = 27 4. 43 = 4 x 4 x 4 = 64 5. 53 = 5 x 5 x 5 = 125, dst Hasil bilangan yang dipangkatkan tiga disebut bilangan kubik (1, 8, 27, 64, 125, dst)

2. Akar Pangkat Tiga Contoh : 43 = 64, maka

= 4

dibaca “akar pangkat 3 dari 64” Untuk menentukan akar pangkat tiga dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain 1) Faktorisasi prima Contoh : Menentukan Faktorisasi prima dari 3.375 dengan pembagian menurun 3.375 3 3.375 = 3 x 3 x 3 x 5 x 5 x 5 1.125 = (3 x 5) x (3 x 5) x (3 x 5) 3 = 15 x 15 15 373 = 153 3 125 Jadi = 15 5 25 5 5 5 1

2) Dengan meperhatikan tabel dibawah ini : Tebel I Satuan bilangan

1

2

3

4

5

6

7

8

9

0

Satuan jawaban

1

8

7

4

5

6

3

2

9

0

Contoh :

1. Tentukan = ….. - Perhatikan satuan bilangan, yaitu 7, pada tabel bila satuan bilangan 7, maka jawabannya adalah 3 Jadi,

= 3

2. Tentukan -

Perhatikan satuan bilangan, yaitu 2, pada tabel bila satuan bilangan 2, maka jawabannya adalah 8 Jadi,

Catatan : -

= 8

Untuk hasil akar pangkat tiga bilangan kurang dari 1.000 jawabannya selalu berupa satuan (satu angka) Untuk hasil akar pangkat tiga bilangan lebih dari 1.000, jawabannya berupa dua angka atau lebih, dan untuk mendapatkan puluhannya, perhatikan tabel kedua berikut ini : Tabel II Ribuan dari bilangan akar pangkat 3 1 s.d. 7

Puluhan bilangan jawaban 1

8 s. .26

2

27 s. d 63, dst

3 dst

Contoh : 1. Tentukan Langkah-langkah menemukan hasilnya : - perhatikan satuan dari angka 9,261, yaitu 1, pada tabel I, bila satuan bilangan 1, maka jawaban satuannya adalah 1 - Berikutnya perhatikan ribuan dari 9.261 yaitu 9, pada tabel II karena 9 terletak antara 8 s.d. 26, maka puluhan bilangan jawabannya adalah 2. - Jadi,

= 21

3. Menyelesaikan Soal Cerita yang Melibatkan Pangkat Tiga dan Akar Pangkat Tiga Contoh :

MODUL 2

D E B I T

Standar Kompetensi : Menggunakan pengukuran volume per waktu dalam pemecahan masalah

Kompetensi Dasar : 1. Mengenal satuan debit 2. Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan satuan debit

Tujuan Pembelajaran : Setelah mempelajari Subbab berikut, kamu dapat : Menghitung debit aliran zat cair; Menyatakan suatu satuan debit dalam satuan debit yang lain; dan Menyelesaikan soal cerita yang melibatkan debit dan satuan debit.

Dikelas III, IV, dan V kalian telah mempelajari satuan waktu, antara lain : 1 jam

= 60 menit

1 menit

= 60 detik

1 jam

= 3.600 detik

Di kelas V kalian juga telah mempelajari satuan volume, antara lain :

1 liter = 1 dm3,

1 ml

= 1 cm3

= 1 cc

Sebelum mepelajari tentang debit mari kita perdalam lagi pengetahuan kalian tentang satuan volume. 1. Satuan Volume Hubungan antarsatuan volume dapat digambarkan sepereti berikut : km

3

hm

3

dam

3

m

3

dm

3

Turun 1 tingkat dikali 1.000

cm

3

Naik 1 tingkat dibagi 1.000

Contoh : 1 km

3

= 1.000 hm

3

= 1.000.000 mm

1 dm 1m

mm

3

3 cm

3

3

3

=

dam

=

m

3

3

3

= 0,001 dam

3

= 0,000003 m

3

5m = 5.000 dm 8.000 liter = 8 m 12 liter = 12.000 ml = 12.000 cc

2. D e b i t Debit adalah ukuran kecepatan zat cair yang mengalir tiap satuan waktu Debit =

atau

Debit =

Contoh : 1. Sebuah kran mengalirkan 200 liter air dalam waktu 25 menit. Berapakah debitnya ? Jawab : Debit =

= 8 liter / menit

2.

Tandon Pak Yusuf mula-mula berisi 1.800 liter air. Oleh karena bocor, isinya menjadi 1.773 liter dalam waktu 1 kebocoran itu ? Jawab : Volum

Waktu

jam. Berapa cm3 debit air

= 1.800 – 1.773 liter = 27 liter = 27.000 cm3. = 1

jam =

x 3.600

= 5.400 detik.

Debit

= =

= 5 cm3/detik

MODUL 3

LUAS DAN VOLUM Standar Kompetensi : 3. Menghitung luas segi banyak sederhana, luas lingkaran, dan volume prisma segitiga

Kompetensi Dasar : 1. Menghitung luas segi banyak yang meruapakan gabungan dari dua bangun datar sederhana 2. Menghitung luas lingkaran 3. Menghitung volume prisma segitiga dan tabung lingkaran

A. Luas Bangun Datar dan Gabungan Bangun Datar Tujuan Pembelajaran : Setelah mempelajari Subbab berikut, kamu dapat : Menghitung luas bangun datar, termasuk lingkaran; Menghitung luas gabungan bangun datar; dan Menyelesaikan soal cerita yang melibatkan luas bangun datar dan luas gabungan bangun datar.

1. Luas Bangun Datar a. Persegi Panjang Persegi panjang adalah bangun datar segi empat yang sisi-sisinya berhadapapan sejajar dan sama panjang serta keempat sudutnya siku-siku Perhatikan persegi panjang ABCD di bawah ini . D C AB sejajar DC Panjang AB = DC = p l Panjang AC = BC = l p A B p

Luas persegi panjang = panjang x lebar

b. Persegi Persegi adalah bangun datar segi empat yang sisi-sisi berhadapannya sejajar, kempat sisinya sama panjang, dan kempat sudutnya sama besar. Perhatikan persegi ABCD berikut. D C Sisi = AB = BC = CD = DA = s

s s A

B

Luas persegi = sisi x sisi = s2

c. Segitiga Segitiga adalah bangun datar yang memilki tiga buah sisi Perhatikan segitiga ABC berikut. C Alas = AB = a Tinggi = AC = t a A

B t

Luas Segitiga =

x a x t

d. Jajargenjang Jajargenjang adalah bangun datar segi empat yang sisi-sisi berhadapan sejajar dan sama panjang, serta sudut-sudut yang berhadapan sama besar. Perhatikan jajargenjang ABCD di bawah ini. D C Alas = AB = a t Tinggi = DE = t A

B E

Luas Jajargenjang = a x t

e. Belah Ketupat Belah ketupat adalah bangun datar segi empat yang sisi-sisi berhadapannya sejajar, keempat sisinta sama panjang serta sudut-sudut yang berhadapan sama besar. Perhatian Belah ketupat ABCD di bawah ini. D AC = diagonal = d1 BD = diagonal = d2 A C

C

Luas Segitiga =

x d 1 x d2

e. Layang-Layang Layang-layang adalah bangun datar segi empat yang memp[unyai dua pasang sisi sama panjang dan dua diagonal yang saling berpotongan tegak lurus. Perhatikan layang-layang ABCD berikut ini. D AC = diagonal = d1 A C BD = diagonal = d2

B

Luas Segitiga =

x d 1 x d2

f. Trapesium Trapesium adalah bangun datar segi empat yang hanya mempunyai sepasang sisi sejajar. Perhatikan trapesium ABCD berikut. D C AB sejajar dengan DC t Tinggi = DE = t A B E

Luas Trapesium =

x ( AB + DC ) x t

g. Lingkaran Perhatikan lingkaran berikut :

A

AB = garis tengah / diameter = d OP = jari-jari = r

0

d

B r

= 2xr

Nilai

=

atau

= 3,14

P

Luas Lingkaran =

x r2 atau Luas Lingkaran =

2. Luas Bangun Gabungan Bangun Datar Contoh 1 : Tentukan luas bangun ABCDE berikut : Penyelesaian : Panjang EF = 12 - 7 cm = 5 cm Luas Segitiga ADE

= =

xaxt

x 10 x 5

= 25 cm2. Luas persegi Panjang

ABCD = p x l = 10 x 7 = 70 cm2.

Luas ABCDE = Luas ADE + Luas ABCD = 25 + 70 = 95 cm2.

x

x d2

Contoh 2 : Tentukan luas dareah berbayang-bayang Di samping ini.

S 10 cm

14 cm

Penyelesaian Perhatikan persegi panjang PQRS Luas persegi panjang PQRS = p x l = 14 x 10 cm = 140 cm2. Perhatikan bangun setengah lingkaran di atas. Jari-jari = r = Luas

x PS =

lingkaran

x 14 = 7 cm

=

x

=

x

x rxr x 7 x7

= 77 cm2. Luas bangun berbayang-bayang diatas = Luas persegi panjang PQRS + luas = 140 + 77 = 217 cm2.

R

lingkaran

P

Q

B. Volume dan Luas Permukaan bangun Ruang Tujuan Pembelajaran : Setelah mempelajari Subbab berikut, kamu dapat : Menghitung volume bangun ruang, termasuk prisma dan tabung; Menghitung luas permukaan bangun ruang ; dan Menyelesaikan soal cerita yang melibatkan luas dan volume bangun ruang.

1. Menggunakan Rumus dan menghitung Volume Bangun Ruang a. B a l o k Balok adalah bangun ruang yang dibentuk oleh tiga pasang persegi panjang dan tiap persegi panjang mempunyai bentuk dan ukuran yang sama. Tiga pasang persegi panjang itu merupakan sisi-sisi balok itu. H

G

E

F

D

C

A

B

Volume balok

= luas alas x tinggi = luas persegi panjang x tinggi

Volume balok = V = p x l x t b. Kubus Kubus merupakan bangun ruang yang dibentuk oleh enam persegi berukuran sama yang merupakan sisi-sisi kubus tersebut. Pada Kubus, semua rusuknya sama panjang. H E

G F

D A

Volumu Kubus = Luas alas x tinggi = luas persegi x tinggi

C B

Volume Kubus = v = s x s x s

c. Prisma segitiga Prisma segitiga adalah prisma dengan alas berbentuk segitiga