Pengembangan Sistem Informasi Pembelajaran - Institutional ...

39 downloads 12 Views 2MB Size Report
Novita Yuniarti, Pengembangan Aplikasi E-Commerce Pada Toko Batik Shop ...... Mengenai sistem penjualan, yaitu penjualan produk batik secara online. 2 ...

PENGEMBANGAN APLIKASI E-COMMERCE PADA TOKO BATIK SHOP

Oleh : NOVITA YUNIARTI 105091002810

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2010

PENGEMBANGAN APLIKASI E-COMMERCE PADA TOKO BATIK SHOP

SKRIPSI

Oleh : NOVITA YUNIARTI 105091002810

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2010

PENGEMBANGAN APLIKASI E-COMMERCE PADA TOKO BATIK SHOP

Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Komputer Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta

Oleh Novita Yuniarti 105091002810

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA 2010

ii

PENGEMBANGAN APLIKASI E-COMMERCE PADA TOKO BATIK SHOP

Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Komputer Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta

Oleh NOVITA YUNIARTI 105091002810

Menyetujui, Pembimbing I

Pembimbing II

Yusuf Durrachman, M.Sc, M.IT NIP. 197105222006041002

Nida’ul Hasanati, ST, MMSI

Mengetahui, Ketua Program Studi Teknik Informatika

Yusuf Durrachman, MSc, M.IT NIP. 197105222006041002

iii

PENGESAHAN UJIAN

Skripsi berjudul ”Pengembangan Aplikasi E-commerce Pada Toko Batik Shop” yang ditulis oleh Novita Yuniarti, NIM 105091002810 telah diuji dan dinyatakan lulus dalam sidang Munaqosyah Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta pada tanggal 1 Juni 2010. Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana strata satu (S1) Program Studi Teknik Informatika. Jakarta, Juni 2010 Menyetujui : Penguji 1

Penguji II

Herlino Nanang, MT NIP. 197312092005011002

A’ang Subiyakto, M.Kom NIP. 150 411 252

Pembimbing 1

Pembimbing II

Yusuf Durrachman, M.Sc, M.IT NIP. 197105222006041002

Nida’ul Hasanati, ST, MMSI

Mengetahui : Dekan Fakultas Sains dan Teknologi

Ketua Program Studi Teknik Informatika

Yusuf Durrachman, M.Sc, M.IT NIP. 197105222006041002

DR. Syopiansyah Jaya Putra, M.Sis NIP. 196801172001121001

iv

PERNYATAAN

DENGAN INI SAYA MENYATAKAN BAHWA SKRIPSI INI BENAR-BENAR HASIL KARYA SENDIRI YANG BELUM PERNAH DIAJUKAN SEBAGAI SKRIPSI ATAU KARYA ILMIAH PADA PERGURUAN TINGGI ATAU LEMBAGA MANA PUN.

Jakarta, Juni 2010

Novita Yuniarti 105091002810

v

ABSTRAK

Novita Yuniarti, Pengembangan Aplikasi E-Commerce Pada Toko Batik Shop dibimbing oleh Bapak Yusuf Durrachman, M.Sc, M.IT dan Ibu Nida’ul Hasanati, ST, MMSI. Perkembangan teknologi telekomunikasi dan komputer menyebabkan terjadinya media elektronik menjadi salah satu media andalan untuk melakukan komunikasi dan bisnis. E-Commerce merupakan media elektronik yang meliputi aktifitas transaksi perdagangan melalui sarana internet. Dengan memanfaatkan e-commerce, para penjual dapat menawarkan produknya secara lintas negara karena sifat internet tidak mengenal batasan geografis dan transaksi pun dapat berlangsung secara real time. Metode yang digunakan dalam mengembangan aplikasi ini adalah metode pengembangan SDLC (System Development Life Cycle) dengan model proses waterfall meliputi: analysis, design, code generation, testing dan support. Hasil dari skripsi ini adalah berupa aplikasi toko online yang berguna bagi Toko Batik Shop yang berhasil dibuat dengan menggunakan Prestashop versi 1.2.5.0. Aplikasi ini memiliki tampilan katalog dan tahapan checkout yang dapat mempermudah pelanggan dalam berbelanja dan bertransaksi. Selain itu, aplikasi ini menerapkan sistem internet dan memiliki basis data. Diharapkan pada masa mendatang aplikasi ini mendapat pengembangan lanjutan untuk akses ini melalui ponsel.

Kata Kunci : E-commerce, Waterfall, real time, System Development Life Cycle, Content Management System

vi

DAFTAR ISI

Halaman Halaman Judul ............................................................................................

i

Halaman Persetujuan pembimbing ............................................................

iii

Halaman Pengesahan .................................................................................

iv

Halaman Pernyataan ...................................................................................

v

Abstrak .......................................................................................................

vi

Kata Pengantar ...........................................................................................

vii

Daftar Isi .....................................................................................................

ix

Daftar Gambar ............................................................................................

xiv

Daftar Tabel ...............................................................................................

xvi

Daftar Simbol……………………………………………………………...

xviii

Daftar Lampiran .........................................................................................

xx

Daftar Pustaka……………………………...……………………………...

96

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang................................................................................

1

1.2 Perumusan Masalah........................................................................

2

1.3 Pembatasan Masalah.......................................................................

2

1.4 Tujuan………….............................................................................

3

1.5 Manfaat…………...........................................................................

4

1.6 Metodologi Penelitian.....................................................................

5

ix

1.6.1

Metode Pengumpulan Data…………………………….….

5

1.6.2

Metode Pengembangan Sistem……………………………

6

1.7 Sistematika Penulisan.....................................................................

7

BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Sejarah Dan Istilah Internet….........................................................

9

2.1.1

Sejarah Internet…................................................................

9

2.1.2

Istilah Internet……………………………………………..

10

2.2 E-commerce………………………………………………………

12

2.2.1

Definisi E-commerce............................................................

12

2.2.2

Jenis-Jenis E-commerce.......................................................

13

2.2.3

Keuntungan-Keuntungan E-commerce................................

15

2.2.4 Kegiatan yang Berhubungan dengan E-commerce..............

16

2.2.5

Resiko dalam E-commerce...................................................

17

2.3 Basis Data........................................................................................

18

2.4 MySQL.............................................................................................

20

2.4.1 Definisi MySQL...................................................................

20

2.4.2

Keunggulan MySQL............................................................

21

2.5 Analisis Sistem………………………………..…………………..

21

2.5.1

Context Diagram…………………………………..………

21

2.5.2

Data Flow Diagram (DFD)…………………………….…

21

2.5.3

Entity Relationship Diagram (ERD)…………………..….

22

2.5.4

State Transition Diagram (STD)……………………..…..

23

x

2.6 PHP................................................................................................

26

2.7 XAMPP...........................................................................................

26

2.8 CMS (Content Management System)..............................................

27

Pengertian CMS...................................................................

27

2.7.2 Beberapa Jenis CMS............................................................

28

2.9 Prestashop.......................................................................................

32

2.7.1

2.9.1

Pengertian Prestashop..........................................................

32

2.9.2

Manfaat Prestashop bagi pelanggan.....................................

32

2.9.3 Manfaat Prestashop bagi pemilik toko online………..……

34

2.10 Toko Online...................................................................................

37

2.10.1 Definisi Toko Online...........................................................

37

2.10.2 Manfaat Toko Online...........................................................

37

2.11 Waterfall model..............................................................................

38

2.12 Paypal............................................................................................

41

2.12.1 Sejarah Paypal......................................................................

41

2.12.2 Definisi Paypal.....................................................................

41

2.13 Studi Sejenis...................................................................................

42

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian...........................................................

45

3.2 Metode Pengumpulan Data..............................................................

45

3.2.1

Wawancara...........................................................................

45

3.2.2

Observasi..............................................................................

46

xi

3.2.3

Studi Pustaka........................................................................

46

3.2.4

Kuesioner.............................................................................

46

3.3 Metode Pengembangan Aplikasi....................................................

47

3.3.1

Analysis...............................................................................

48

3.3.2

Design (Perancangan)..........................................................

48

3.3.3

Code Generation (Pengkodean)...........................................

50

3.3.4

Test (Pengujian)...................................................................

50

3.3.5

Support (Pemeliharaan)........................................................

51

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Sekilas Tentang Batik Shop.............................................................

52

4.1.1 Profil Batik Shop...................................................................

52

4.1.2 Visi dan Misi Batik Shop......................................................

53

4.1.2.1 Visi.........................................................................

53

4.1.2.2 Misi........................................................................

53

4.1.3 Struktur Organisasi...............................................................

53

4.2 Pengembangan Aplikasi Batik Shop...............................................

54

4.2.1 Analysis.................................................................................

54

4.2.2 Design (Perancangan)............................................................

58

4.2.2.1 Perancangan Context Diagram...............................

58

4.2.2.2 Data Flow Diagram (DFD)……….........................

63

4.2.2.3 Entity Relationship Diagram (ERD).......................

66

4.2.2.4 Perancangan Database…………..……………….

68

xii

4.2.2.5 Perancangan Struktur Menu………………………

71

4.2.2.6 Perancangan Desain Halaman Home……………..

72

4.2.2.7 State Transition Diagram (STD)…………………

75

4.2.3 Code Generation (Pengkodean).............................................

78

4.2.3.1 Instalasi Prestashop..................................................

78

4.2.3.2 Penggunaan Paypal..................................................

86

4.2.3.3 Kebutuhan Sistem....................................................

88

4.2.4 Test (Pengujian).....................................................................

88

4.2.4.1 Pengujian Mandiri..................................................

90

4.2.4.2 Pengujian Lapangan...............................................

91

4.2.5 Support (Pemeliharaan).........................................................

92

BAB IV PENUTUP 5.1 Kesimpulan......................................................................................

94

5.2 Saran.................................................................................................

95

xiii

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 2.1 Simbol Dalam DFD......................................................................... 22 Gambar 2.2 Simbol Dalam DFD......................................................................... 23 Gambar 2.3 Simbol Dalam DFD.......................................................................

25.

Gambar 2.4 Penentuan Alamat Pengiriman........................................................ 33 Gambar 2.5 Penentuan Kurir Pengiriman……………………………………..

34

Gambar 2.6 Penentuan Cara Pembayaran........................................................... 34 Gambar 2.7 Layar Administrasi Katalog…………………………………….... 35 Gambar 2.8 Model pengembangan sistem dengan Waterfall............................. 38 Gambar 4.1 Struktur Organisasi.........................................................................

53

Gambar 4.2 Workflow Sistem Yang Sedang Berjalan........................................ 56 Gambar 4.3 Context Diagram Aplikasi Batik Shop............................................ 59 Gambar 4.4 Flowchart Proses Pemesanan Batik Online.................................... 62 Gambar 4.5 DFD Level 0.................................................................................... 63 Gambar 4.6 DFD level 1 Proses Pemesanan Barang.......................................... 64 Gambar 4.7 DFD level 1 (Proses Manajemen Data)…………………………… 65 Gambar 4.8 DFD level 1 (Proses Konfirmasi Pemesanan)...………………….. 66 Gambar 4.9 Entity Relationship Diagram……………………………………… 67 Gambar 4.10 Relationship Diagram……………………………………………. 67 Gambar 4.11 Rancangan Struktur Menu Home.................................................. 71 Gambar 4.12 Desain Halaman Home.................................................................. 73 Gambar 4.13 Desain Halaman Admin................................................................ 73

xiv

Gambar 4.14 Desain halaman User.................................................................... 74 Gambar 4.15 Desain halaman Produk Kategori.................................................. 74 Gambar 4.16 STD Halaman Home..................................................................... 75 Gambar 4.17 STD Halaman Informasi............................................................... 76 Gambar 4.18 STD Halaman Kategori................................................................

76

Gambar 4.19 STD Halaman user account......................................................... 77 Gambar 4.20 STD Halaman Search..................................................................

77

Gambar 4.21 Akses Back office……………………………………………… 79 Gambar 4.22 Menu Back office……………………………………………… 80 Gambar 4.23 Modul Payment………………………………………………...

81

Gambar 4.24 Field Currencies………………………………………………. 82 Gambar 4.25 Add new modules image enlarge………………………………

86

Gambar 4.26 Cara Kerja Paypal......................................................................

87

xv

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A ( Wawancara ) Wawancara dengan pihak toko Batik Shop ................................... A-1 Wawancara dengan pelanggan………………………………….... A-2 LAMPIRAN B ( Formulir Kuesioner Uji Coba )………………… B-1 LAMPIRAN C ( Hasil Perancangan Antarmuka )………………. C-1 LAMPIRAN D ( Source Code )…………………………………. D-1 Surat Keterangan Penelitian……………………………………… E-1

xx

DAFTAR SIMBOL

A. Data Flow Diagram (DFD)

B. Entity Relationship Diagram (ERD) Notasi

Keterangan

E

Himpunan Entitas / Entitas E

a

Atribut a sebagai key

R

Himpunan Relasi / Relasi R Link

xvii

C. Flowchart Simbol

Arti

Kegunaan

Start off

Simbol untuk menandakan permulaan atau akhir dari suatu program

Manual Operation

Operasi sistem secara manual

Proses Komputerisasi

Proses secara komputerisasi

Decision

Keputusan

Arsip

Dokumen dalam bentuk file-file

Dokumen

Dokumen dalam komputer

Arus Data

Aliran data

Data Storage

Simpanan dalam database

xviii

D. State Transition Diagram (STD) Nama

Gambar Notasi

Keadaan Sistem (State)

Perubahan Sistem

Kondisi dan Aksi

condition

xix

Keterangan Setiap kotak mewakili suatu keadaan dimana sistem mungkin berada di dalam state. Untuk memungkinkan suatu keadaan dengan keadaan lain, digunakan jika sistem mewakili transisi dalam perilakunya, maka hanya jika suatu keadaan berubah menjadi keadaan Untuk melengkapi STD, dibutuhkan dua hal tambahan, yaitu kondisi sebelum keadaan berubah dan aksi dari pemakai untuk mengubah keadaan. Gambar disamping adalah ilustrasi dari kondisi dan aksi yang ditampilkan di sebelah anak panah yang menghubungkan dua keadaan.

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 4.1 Tabel User………………………………………………….………. 68 Tabel 4.2 Tabel Type …..……………………………………………………… 68 Tabel 4.3 Tabel Gambar.....................................................................................

69

Tabel 4.4 Tabel Stok………………………………………………...………… 69 Tabel 4.5 Tabel Tarif Pengiriman......................................................................

69

Tabel 4.6 Tabel Pemesanan...............................................................................

70

Tabel 4.7 Tabel Detail Pemesanan...................................................................

70

Tabel 4.8 Tabel Konfirmasi Pemesanan...........................................................

70

Tabel 4.9 Tabel Pesan......................................................................................

70

Tabel 4.10 Tabel Hasil Pengujian Mandiri………………………..………..

90

Tabel 4.11 Tabel Pengujian Lapangan……………………………………….

91

xvi

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Batik Shop merupakan salah satu butik yang menjual produkproduk batik, hingga saat ini proses penjualannya masih bersifat konvensional dimana pembeli berhubungan secara langsung dengan datang ke toko Batik Shop. Dengan demikian pembeli membutuhkan biaya yang lebih besar dan waktu yang cukup lama untuk membeli produk batik yang diinginkan, selain itu pembeli kurang mendapatkan informasi tentang produk-produk baru yang dijual pada toko Batik Shop. Dalam era perkembangan teknologi telekomunikasi dan komputer saat ini, Internet merupakan media informasi yang dapat diakses secara lintas negara karena sifat internet tidak mengenal batasan geografis. Untuk mengatasi permasalahan tersebut diatas yaitu dengan mengembangkan suatu sistem perdagangan yang menggunakan teknologi internet, yang disebut dengan electronic commerce (e-commerce). E-commerce sebagai salah satu bentuk aktifitas transaksi perdagangan melalui sarana internet. Dengan memanfaatkan e-commerce, para penjual dapat menawarkan produknya secara on-line sehingga memberikan kemudahan berbelanja, bertransaksi, dan pengiriman secara efektif dan efisien. Mengunakan website e-commerce sebagai salah satu

1

media penjualan maka akan memperluas daerah pemasaran produk dan memudahkan pembeli untuk memilih dan memesan produk tersebut sehingga dapat meningkatkan omzet penjualan toko tersebut. Untuk memberikan solusi atas masalah tersebut penulis mencoba memberikan solusi dengan membangun aplikasi web e-commerce yang dapat diperbaharui dan berguna bagi pembeli untuk mengetahui informasi penjualan produk yang dijual pada toko Batik Shop. Hal inilah yang mendorong penulis untuk melakukan penulisan ilmiah yang berjudul “Pengembangan Aplikasi E-Commerce Pada Toko Batik Shop”.

1.2

Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka permasalahan yang akan dibahas adalah “Bagaimana membangun sebuah aplikasi toko online pada Batik Shop yang mempunyai halaman administrator untuk melakukan perubahan informasi pada aplikasi”.

1.3

Pembatasan Masalah Pada pembuatan aplikasi ini, penulis membatasi masalah yang akan dibahas sebagai berikut : a. Mengenai sistem penjualan, yaitu penjualan produk batik secara online.

2

b. Mengenai sistem transaksi, yaitu tahapan Check out yang terdiri atas tiga langkah yaitu penentuan alamat pengiriman, penentuan kurir pengiriman dan penentuan cara pembayaran. c. Mengenai sistem belanja, yaitu tersedia fitur shopping cart. d. Sistem pembayaran yang digunakan dalam aplikasi ini yaitu menggunakan transfer antar bank yang kemudian di validasi oleh admin setelah pembeli mengkonfirmasi pembayaran. Selain itu pembayaran juga dilakukan menggunakan Paypal, transfer antar bank dan COD (Cash On Delivery). e. Data produk yang digunakan dalam aplikasi ini merupakan sampling data yang ada di Batik Shop dengan spesifikasi berdasarkan size (ukuran) M,L dan XL. f. Tipe koneksi jaringan internet g. Update produk baru dan informasi yang ada di Batik Shop.

1.4

Tujuan Tujuan dari penelitian ini adalah : 1. Membuat aplikasi toko online pada toko Batik Shop 2. Menjadikan Batik Shop online sebagai suatu alternatif media penyedia informasi yang dapat memudahkan pembeli mendapatkan informasi produk-produk batik.. 3. Memberikan informasi kepada pengunjung tentang produk-produk baru yang dijual di toko Batik Shop.

3

1.5

Manfaat Berikut manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini sebagai berikut : 1. Bagi Toko Batik Shop b. Batik Shop dapat melakukan penjualan selama 24 jam dan memperluas target pasar produknya, karena sifat internet yang tidak mengenal batasan geografis. c. Sistem penjualan melalui internet dapat memberikan peningkatan kinerja perusahaan dalam hal penjualan barang. d. Toko Batik Shop tidak perlu membuka cabang untuk pemasaran produknya. e. Membantu pembeli dalam mencari suatu informasi yang dibutuhkan. 2. Bagi Pelanggan a. Dapat menghemat waktu, tenaga, dan biaya bagi pelanggan, karena transaksi dapat dilakukan tanpa harus datang ke toko. b. Mempermudah pelanggan mendapatkan informasi yang terbaru dan lengkap mengenai profil, produk, layanan dan jasa. c. Dapat meningkatkan trust pelanggan terhadap teknologi ecommerce.

4

3. Bagi Penulis a. Bertambahnya wawasan dan pengalaman penulis tentang ecommerce dan hal lainnya yang berkaitan dengan metodologi penulisan tugas akhir ini. b. Dapat memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan kurikulum tingkat akhir Program Studi Teknik Informatika Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta.

1.6

Metodologi Penelitian Dalam penulisan ini menggunakan beberapa metodologi yang bertujuan untuk mempermudah pembuatan dan perencanaan sistem yang baru sebagai berikut : 1.6.1

Metode Pengumpulan Data Merupakan

metode

yang

digunakan

penulis

dalam

melakukan analisis data dan menjadikannya informasi yang akan digunakan untuk mengetahui permasalahan yang dihadapi. a. Wawancara Pada tahap wawancara, bertujuan untuk mengetahui sistem yang dibutuhkan dari segi arsitektur aplikasi, teknologi yang digunakan serta pemanfaatannya apakah bermanfaat.

5

b. Observasi Pada tahap observasi, merupakan kegiatan pengamatan dengan meneliti dokumen-dokumen produk yang ada untuk pembuatan aplikasi. c. Studi Pustaka Merupakan pengumpulan bahan-bahan yang berkaitan dengan judul skripsi melalui membaca buku-buku dari perpustakaan dan mencari referensi artikel dari internet. d. Kuesioner Penulis membagikan kuesioner uji coba aplikasi untuk mengetahui sejauh mana aplikasi dapat dimengerti oleh calon user. 1.6.2

Metode Pengembangan Sistem Metode pengembangan yang penulis gunakan untuk pengembangan aplikasi yaitu metode pengembangan SDLC (System Development Life Cycle) dengan model proses Waterfall yang

pertama

kali

dikenal

oleh

Winston

Royce

yang

dipublikasikan pada tahun 1970 yang kemudian dikemukakan oleh Pressman (Edisi 5 tahun 2001 : 28). Berikut tahapan-tahapannya : a. Analysis (Analisis), yaitu merupakan tahap awal dimana

dilakukan proses pengumpulan data, identifikasi masalah, usulan pemecahan masalah dan analisis kebutuhan sistem yang difokuskan untuk pembuatan aplikasi.

6

b. Design (Perancangan), yaitu melakukan perancangan agar

dapat menyediakan layanan yang diharapkan. Pada tahap ini dilakukan pembuatan Context Diagram, Data Flow Diagram (DFD), Entity Relational Diagram (ERD), perancangan database, perancangan struktur menu serta perancangan layar aplikasi. c. Code Generation (Pengkodean), yaitu melakukan penerapan

hasil rancangan ke dalam bentuk yang dapat dibaca dan dimengerti oleh komputer. d. Test (Pengujian), yaitu program harus diuji coba yang

difokuskan pada aktivitas pemastian bahwa semua perintah yang ada telah dicoba dan fungsi eksternal untuk memastikan bahwa

dengan

masukan

tertentu

suatu

fungsi

akan

menghasilkan keluaran sesuai dengan yang dikehendaki. e. Support

(Pemeliharaan),

yaitu

merupakan

kegiatan

pemeliharaan terhadap data-data pada aplikasi yang harus dilakukan secara rutin.

1.7

Sistematika Penulisan Dalam penyusunan skripsi ini, pembahasan yang penulis sajikan terbagi dalam lima bab, yang secara singkat akan diuraikan sebagai berikut:

7

BAB I

PENDAHULUAN Bab ini membahas tentang latar belakang, perumusan masalah,

pembatasan

masalah,

tujuan

dan

manfaat

penelitian, metodologi penelitian dan sistematika penulisan. BAB II

LANDASAN TEORI Pada Bab ini membahas secara singkat tentang teori-teori yang diperlukan dalam menunjang penulisan skripsi.

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN Pada bab ini akan dijelaskan metode-metode yang digunakan penulis yang berhubungan dengan judul skripsi ini.

BAB IV

PEMBAHASAN Dalam bab ini berisi tentang pembahasan mengenai pengumpulan data yang penulis lakukan disertai analisis dan pengembangan aplikasi kios informasi menggunakan metode pengembangan piranti lunak System Development Life Cycle tipe waterfall

BAB V

PENUTUP Bab ini adalah bab terakhir yang menyajikan kesimpulan serta saran dari apa yang telah diterangkan dan diuraikan pada bab-bab sebelumnya.

8

BAB II LANDASAN TEORI

2.1

Sejarah Dan Istilah Internet 2.1.1. Sejarah Internet Sejarah internet bermula ketika beroperasinya jaringan ARPANET pada tahun 1969. Jaringan ARPANET pertama tersebut hanya menghubungkan empat host komputer dan besar bandwitdh-nya hanya 50kbps. Untuk lebih jelas, berikut ini diuraikan timeline perkembangan internet sejak berdirinya sampi dekade 90-an menurut sejarah dunia : -

Tahun 1967–1970 Lawrence G. roberts dari machusetts of technology (MIT) mempresentasikan rencana pembangunan ARPANET.

-

Tahun 1968 proposal ARPANET dibuat untuk memulai proyek tersebut.

-

Tahun 1970 Host ARPANET mulai menggunakan NPC (Network Control Protocol).

-

Tahun 1971-1988 Roy Tomlinson dari BNN menciptakan progam E-mail.

-

1975 steve walker membuat mailling list.

-

1979 Tom Truscott dan Jim Ellis memperkenalkan USENET.

9

-

15 maret 1985 Syimbolic.com tercatat sebagai domain pertama.

-

1988

Internet Relay chat (IRC) diciptakan oleh Jarkko

Oikrane. -

1986 National Science Foundation (NSF) Backbone dibentuk.

-

1996 Internet World Expo.

-

2003 doc type xhtml, W3C, CSS, RSS, ATOM, blogs.

-

2006 & WEB 2.0 World Expo.

Sedangkan sejarah internet di Indonesia berawal dari : -

1992 Berawal dari BPPT – UI – LAPAN.

-

Terbentuk Paguyuban mengenai teknologi packet radio sebagai basis untuk network regional.

-

1994 Indointernet sebagai ISP komersial pertama.

-

1996 paling tidak 20 ISP komersial & 40 ISP menunggu ijin operasi.

-

2004 Telah lebih dari 20 ISP, dan koneksinya telah bertambah banyak seperti dial up, Lease line, ADSL, Cable, Handphone atau GPRS, WI FI.

2.1.2 Istilah Internet Secara harfiah, internet (kependekan dari 'inter-network') ialah rangkaian komputer yang berhubung menerusi beberapa rangkaian. Sedangkan Internet (huruf 'I' besar) ialah sistem komputer umum, yang berhubung secara global dan menggunakan TCP/IP sebagai protokol pertukaran paket (packet switching

10

communication protocol). Rangkaian internet yang terbesar dinamakan Internet. Cara menghubungkan rangkaian dengan kaedah ini dinamakan internetworking. Internet

merupakan

jaringan

rangkaian

komputer

networking dengan rangkaian komputer lain di seluruh dunia. Internet berguna untuk kita berkomunikasi dan bertukar informasi, file, data, suara, gambar dan sebagainya antara individu dan manusia diseluruh dunia. Internet adalah sebuah sistem komunikasi global yang menghubungkan komputer-komputer dan jaringanjaringan komputer di seluruh dunia. Setiap komputer dan jaringan terhubung secara langsung maupun tidak langsung ke beberapa jalur utama yang disebut internet backbone dan dibedakan satu dengan yang lainnya menggunakan unique name yang biasa disebut dengan alamat IP 32 bit. Dengan internet memperoleh berbagai informasi apa saja dimana saja dan kapan saja. Komputer dan jaringan dengan berbagai platform yang mempunyai perbedaan dan ciri khas masing-masing (Unix, Linux, Windows, dan Mac) bertukar informasi dengan sebuah protokol standar yang dikenal dengan nama TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol). TCP/IP tersusun atas 4 layer (network access, internet, host-to-host transport,

dan

application)

protokolnya sendiri-sendiri.

11

yang

masing-masing

memiliki

2.2

E-Commerce Teknologi e-commerce telah lama digunakan di Internet yaitu berawal dari EDI (Electronic Data Interchange). E-commerce secara umum dapat diartikan sebagai proses transaksi jual beli secara elektronik melalui media internet. 2.2.1

Definisi E-commerce Menurut Mariza Arfina dan Robert Marpaung e-commerce atau yang lebih dikenal dengan e-com dapat diartikan sebagai suatu cara berbelanja atau berdagang secara online atau direct selling yang memanfaatkan fasilitas Internet dimana terdapat website yang dapat

menyediakan

layanan

"get

and

deliver"

(http://r-

marpaung.tripod.com/ElectronicCommerce.doc diakses tanggal 20 Desember 2009). Menurut David Baum, pengertian e-commerce adalah: “ECommerce is a dynamic set of technologies, applications, and business process that link enterprise, consumers, and communities through electronic transactions and the electronic exchange of goods, services, and information”. E-Commerce merupakan satu set dinamis teknologi, aplikasi, dan proses bisnis yang menghubungkan perusahaan, konsumen, dan komunitas tertentu melalui transaksi elektronik dan perdagangan barang, pelayanan, dan informasi yang dilakukan secara elektronik (David Baum dalam Onno W. Purbo, 2000 : 2).

12

Proses yang ada dalam e-commerce adalah sebagai berikut : 1. Presentasi elektronis yaitu pembuatan website untuk produk dan layanan. 2. Pemesanan secara langsung dan tersedianya tagihan. 3. Otomasi account pelanggan secara aman. 4. Transaksi pembayaran dilakukan secara online. Adapun karakteristik dari e-commerce adalah sebagai berikut : 1. Terjadinya transaksi antar dua belah pihak 2. Adanya pertukaran barang, jasa dan informasi 3. Internet merupakan medium utama dalam proses atau mekanisme perdagangan tersebut. 4. Transaksi tanpa batas. 5. Produk barang tak berwujud ( http://www.nofieiman.com , diakses tanggal 20 Desember 2009). 2.2.2

Jenis-Jenis E-commerce Secara umum, kita dapat mengklasifikasikan e-commerce menjadi 2 (dua) jenis yaitu : a. Business to Business (B2B) Business to Business e-commerce umumnya menggunakan mekanisme Electronic Data Interchange (EDI). Sistem ini relative masih sangat mahal dan standar yang digunakan seringkali menyulitkan interkomunikasi antar pelaku bisnis.

13

Adapun karakteristik yang terdapat dalam B2B ini adalah antara lain : 1. Trading Partners yang sudah diketahui dan umumnya memiliki hubungan (relationship) yang cukup lama. Informasi hanya dipertukarkan dengan partner tersebut. Sehingga jenis informasi yang dikirimkan dapat disusun sesuai kebutuhan dan kepercayaan (trust). 2. Pertukaran data (data exchange) berlangsung berulangulang dan secara berkala 3. Salah satu pelaku dapat melakukan inisiatif untuk mengirimkan data. 4. Model yang umum digunakan adalah per-to-per, dimana processing intelligence dapat didistribusikan di kedua belah pihak. ( http://www.cert.or.id/~budi/articles/1999-02.pdf , diakses tanggal 20 Desember 2009). b. Business to Costumer (B2C) Business to Costumer e-commerce memiliki permasalahan yang berbeda. Mekanisme untuk mendekati consumer pada saat ini

menggunakan

bermacam-macam

pendekatan

seperti

misalnya dengan menggunakan konsep portal. Adapun karakteristik B2C adalah sebagai berikut : 1. Terbuka untuk umum, dimana informasi disebarkan ke umum.

14

2. Servis yang diberikan bersifat umum (generic) dengan mekanisme yang dapat digunakan oleh khayalak ramai. Sebagai contoh, karena sistem web sudah umum digunakan maka servis diberikan dengan menggunakan basis web. 3. Servis diberikan berdasarkan permohonan (on demand). Consumer melakukan inisiatif dan produser harus siap memberikan respon sesuai dengan permohonan. 4. Pendekatan client/server sering digunakan dimana diambil asumsi client (consumer) menggunakan sistem yang minimal procedure)

(berbasis

web)

diletakan

dan di

processing sisi

(bussines

server

(

http://www.cert.or.id/~budi/articles/1999-02.pdf , diakses tanggal 20 Desember 2009). 2.2.3

Keuntungan-Keuntungan E-commerce Beberapa bentuk keuntungan e-commerce yang dapat diperoleh dari pelaksanaannya antara lain adalah sebagai berikut : a. Revenue Stream (aliran pendapatan) baru yang mungkin lebih menjanjikan, yang tidak bisa ditemui di sistem transaksi tradisional. b. Dapat meningkatkan Market Exposure (pangsa pasar). c. Menurunkan tingkat biaya operasional (Operating Cost). d. Melebarkan jangkauan perusahaan (Global Reach). e. Meningkatkan Costumer Loyality.

15

f. Meningkatkan Supplier Management. g. Memperpendek waktu produksi. h. Meningkatkan Value Chain (mata rantai pendapatan). 2.2.4

Kegiatan yang Berhubungan dengan E-Commerce Banyak sekali hal yang dapat dilakukan melalui ecommerce, namun pada umumnya orang menganggap e-commerce sebagai kegiatan seperti kita membeli sebuah buku di toko online, padahal e-commerce tidak sesempit itu. E-commerce masih luas dan masih banyak bidang-bidang lain yang harus dikembangkan. Ketepatan, kemudahan dan kecepatan menjadi ciri utama dari ecommerce. Ada beberapa hal yang berkaitan dengan kegiatan ecommerce, antara lain sebagai berikut : a. Perdagangan online melalui www (PC-Personal Computer) merupakan hal yang paling umum. b. Transaksi online bisnis antar perusahaan. c. Internet banking yang saat ini sedang berkembang di Indonesia, dimana

kita

dapat

mengakses

semua

kegiatan

yang

berhubungan dengan perbankan. d. TV interaktif, dimana melalui ini kita dapat melihat daftar acara, internet secara interaktif. e. WAP (Wireless Application Protocol) juga menjadi tren yang tidak kalah menarik di kalangan sistem belanja online.

16

2.2.5

Resiko dalam E-commerce Meskipun

e-commerce

merupakan

sistem

yang

menguntungkan karena dapat mengurangi biaya transaksi bisnis dan dapat memperbaiki kualitas pelayanan pada pelanggan, namun e-commerce dan semua infrastrukturnya akan mudah sekali disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Dari segi pandangan bisnis, penyalahgunaan dan kegagalan sistem yang terjadi adalah antara lain sebagai berikut : 1. Kehilangan segi finansial secara langsung karena kecurangan seorang penipu yang berasal dari dalam atau dari luar mentransfer sejumlah uang dari rekening yang satu ke rekening lainnya, atau telah menghancurkan / mengganti semua data finansial yang ada. 2. Pencurian informasi rahasia yang berharga. Pada umumnya banyak organisasi maupun lembaga yang menyimpan data rahasia yang sangat penting bagi kelangsungan hidup mereka. Gangguan yang timbul dapat menyingkap semua informasi rahasia tersebut kepada pihak-pihak yang tidak berhak dan dapat mengakibatkan kerugian yang besar. 3. Kehilangan kesempatan bisnis karena gangguan pelayanan. Bergantung pada pelayanan elektronik dapat mengakibatkan gangguan selama periode waktu yang tidak dapat diperkirakan. Bentuk kesalahan ini bersifat nonteknis, seperti padamnya

17

aliran listrik secara tiba-tiba, atau jenis gangguan lainnya yang tidak terduga. 4. Penggunaan akses ke sumber oleh pihak yang tidak berhak. Pihak luar mendapatkan akses yang sebenarnya bukan menjadi haknya dan dia gunakan hal itu untuk kepentingan pribadinya. 5. Kehilangan kepercayaan dari para konsumen. Kepercayan konsumen

terhadap

sebuah

perusahaan/lembaga/institusi

tertentu dapat hilang karena berbagai macam faktor, seperti informasi yang tidak sesuai dengan barang yang sesungguhnya misalnya mutu barang yang ditawarkan di internet dengan mutu barang yang dikirimkan berbeda. Berdasarkan semua hal diatas, maka untuk melakukan atau menyusun

kegiatan

e-commerce

tidaklah

semudah

yang

dibayangkan. Banyak sekali faktor yang harus diperhatikan dan dipertimbangkan untuk mendapatkan hasil yang memuaskan para pelanggan atau konsumen.

2.3

Basis Data Basis data terdiri dari dua kata, yaitu basis dan data. Basis dapat diartikan sebagai tempat penyimpanan sedangkan data adalah representasi fakta dunia nyata yang mewakili suatu obyek yang direkam dalam bentuk angka, huruf, simbol, teks. Prinsip utama basis data adalah untuk

18

pengaturan data dan tujuan utamanya adalah kemudahan dan kecepatan dalam pengambilan kembali data. Basis data digunakan untuk menyimpan, memanipulasi dan mengambil data hampir semua tipe perusahaan termasuk bisnis, pendidikan, rumah sakit, pemerintahan dan perpustakaan. Basis data dapat menghindari adanya data redudancy. Data redudancy adalah duplikasi data dimana beberapa file memiliki data yang sama sehingga menyebabkan pemborosan kapasitas media penyimpanan. Dengan

menggunakan

basis

data,

perubahan,

penambahan

dan

penghapusan suatu data lebih mudah dilakukan. Basis data juga mendukung pengaksesan suatu resource secara bersama-sama oleh lebih dari sebuah aplikasi. Sistem basis data ini lebih dikenal dengan istilah DataBase Management System (DBMS). DBMS adalah sistem penyimpanan dan pengambilan data yang mengijinkan beberapa aplikasi untuk mengakses data tersebut dalam sebuah sistem terpadu sehingga tidak terjadi data redudancy dan integrasi data dapat dipertahankan.

19

2.4

MYSQL 2.4.1 Definisi MySQL MySQL adalah salah satu jenis database server yang sangat terkenal, disebabkan MySQL menggunakan bahasa SQL sebagai bahasa dasar untuk mengakses database. MySQL merupakan RDBMS yang telah lama dipakai oleh kalangan pemrograman web, terutama dilingkungan Linux. Dulunya MySQL hanya berjalan pada platform Linux tetapi pada saat sekarang telah tersedia MySQL

untuk

platform

sistem

operasi

Windows

98/ME/NT/2000/XP. MySQL mendapat penghargaan sebagai database terbaik untuk server Linux Versi Linux Magazine tahun 2001 dan tahun 2002, dan sebagai database favorit tahun 2000. Lisensi MySQL terdiri dari dua lisensi yaitu : a. Free License MySQL bersifat free license di bawah GNU yang berarti bebas digunakan, dimodifikasi source code programnya dengan catatan harus dipublikasikan ke pemakai. b. Comercial License Pemakai harus membayar sejumlah biaya kepada MySQL AB sebagai pemegang hak cipta, sesuai dengan jenis layanan yang tersedia. Biasanya lisensi ini dikenakan untuk keperluan produksi.

20

2.4.2

Keunggulan MySql MySQL mempunyai kelebihan dapat diakses oleh banyak bahasa pemrograman sebagai frontend. MySQL merupakan database server yang ideal untuk segala ukuran dengan daya kemampuan kecepatan tinggi dalam melakukan proses data, multi user dan query. MySQL mempunyai ukuran file yang lebih kecil dibanding dengan database lainnya.

2.5

Analisis Sistem Analisis sistem pada tingkat teknik pertama, disebut sebagai model analisis yang menggambarkan serangkaian model representasi dari sistem yang akan dibangun (Pressman, 2002). Model analisis meliputi : 2.5.1 Context Diagram (CD) Context Diagram merupakan sebuah diagram aliran data yang memfokuskan pada aliran data dari dan ke dalam sistem, serta memproses data-data tersebut. Komponen-komponen dasar dari setiap program komputer yang digambarkan secara mendetail, dapat digunakan untuk menganalisis keakuratan dan kompetensi sistem (Kendall dan Kendall, 2003). 2.5.2 Data Flow Diagram (DFD) Data Flow Diagram merupakan teknik analisis data terstruktur yang merepresentasikan proses-proses data di dalam organisasi. (Kendall dan Kendall, 2003).

21

Gambar 2.1 Simbol Dalam DFD 2.5.3 Entity Relationship Diagram (ERD) Menurut Fathansyah (2001), Entity Relationship Diagram merupakan diagram yang berisi komponen- komponen himpunan entitas dan himpunan relasi yang masing-masing dilengkapi dengan atribut-atribut yang merepresentasikan seluruh fakta yang ditinjau. Berikut ini merupakan simbol-simbol yang digunakan dalam pembuatan ERD.

22

Gambar 2.2 Simbol Dalam ERD 2.5.4

STD (State Transition Diagram) Alat perancangan menurut Yourdon (1989: 259) merupakan penggambaran suatu benda atau seseorang pada waktu, bentuk keberadaan tertentu, ataupun kondisi tertentu, seperti state transition diagram yang menggambarkan suatu benda menunggu kondisi Misalnya, menunggu pengisian kata kunci (password) dan menunggu instruksi berikutnya. Menurut Yourdon (1989: 259-265), State transition diagram (STD) merupakan modelling tools yang menggambarkan sifat ketergantungan pada waktu dari sistem. Pada awalnya hanya digunakan untuk menggambarkan suatu sistem yang memiliki sifat real-time, seperti: Control process, telephone switching system,

23

high speed data acquisition, dan military command and control system. Pengertian lain dari state transition diagram adalah model keadaan

dari

sebuah

objek

dan

kejadian-kejadian

yang

menyebabkan objek tersebut berubah dari satu keadaan ke keadaan yang lain (Hoffer, 1996: 462). Terdapat dua macam kerja sistem ini, yaitu: 1. Passive : Sistem ini melakukan kontrol terhadap lingkungan, tetapi lebih bersifat memberikan reaksi atau menerima data saja. Contoh, suatu sistem yang tugasnya mengumpulkan atau menerima data melalui sinyal yang dikirimkan oleh satelit. 2. Active : Sistem melakukan kontrol terhadap lingkungan secara aktif dan dapat menerima data serta memberikan respon terhadap lingkungan sesuai dengan program yang telah ditentukan. Contoh, sistem komputer yang ditempatkan pada peluru kendali. Beberapa simbol yang digunakan untuk membuat state transition diagram. Yaitu: a. State, disimbolkan dengan segi empat. simbol state b. Transition state atau perubahan state disimbolkan dengan panah berarah. Simbol transition state

24

c. State adalah kumpulan keadaan atau atribut yang mencirikan seseorang atau suatu benda pada waktu tertentu atau kondisi tertentu. Contoh, menunggu pemakai

mengisi

password,

menunggu

perintah

berikutnya, menunggu nada panggilan dan lainnya. d. Condition adalah suatu event pada lingkungan eksternal yang dapat dideteksi oleh sisem. Contoh, sebuah sinyal interrupt atau data. Hal ini akan menyebabkan perubahan terhadap state dari state menunggu X ke state menunggu Y, atau memindahkan aktifitas X ke aktifitas Y. e. Action adalah yang dilakukan sistem bila terjadi perubahan state atau merupakan reaksi terhadap kondisi. Aksi akan menghasilkan keluaran atau tampilan. f. Display pada layar menghasilkan output. Berikut gambar dari kondisi dan aksi:

Gambar 2.3 Simbol Dalam STD

25

2.6

PHP PHP adalah sebuah bahasa pemrograman yang didesain agar dapat disisipkan dengan mudah ke halaman HTML. PHP memberikan solusi sangat mudah dan dapat berjalan di berbagai jenis platform. Pada awalnya memang PHP berjalan di sistem UNIX dan variannya, namun kini dapat berjalan dengan lancar di lingkungan sistem operasi Windows. Suatu nilai tambah yang luar biasa karena proses pengembangan program berbasis web dapat dilakukan lintas sistem operasi. Dengan luasnya cakupan sistem operasi yang mampu menjalankan PHP dan ditambah begitu lengkapnya function yang dimilikinya (tersedia lebih dari 400 function di PHP yang sangat berguna) tidak heran jika PHP semakin menjadi tren di kalangan programmer web. Penemu bahasa pemrograman ini adalah Rasmus Lerdorf, yang bermula dari keinginan sederhana Lerdorf untuk mempunyai alat bantu dalam memonitor pengunjung yang melihat situs web pribadinya. Inilah sebabnya pada awal pengembangannya, PHP merupakan singkatan dari Personal Home Page tools, sebelum akhirnya menjadi Hypertext Preprocessor.

2.7

XAMPP XAMPP adalah perangkat lunak gratis yang mendukung banyak sistem operasi dan merupakan kompilasi dari beberapa program. Fungsinya adalah sebagai server yang berdiri sendiri (localhost), yang terdiri atas program Apache HTTP Server, MySQL database, dan

26

penterjemah bahasa yang ditulis dengan bahasa pemrograman PHP dan Perl. Nama XAMPP merupakan singkatan dari X (empat system operasi apapun), Apache, MySQL, PHP dan Perl. Program ini tersedia dalam GNU General Public Lisensi dan bebas, merupakan web server yang mudah digunakan yang dapat melayani tampilan halaman web yang dinamis. Aplikasi server web yang tersedia secara gratis dan disebarkan dengan lisensi open source. Apache tersedia bagi bermacam-macam sistem operasi, seperti UNIX (FreeBSD, Linux, Solaris, dan lainnya) dan Windows NT/95/98. Apache mengikuti standar protokol Hypertext Transport Protocol, yaitu HTTP 1.1, apache mendukung PHP dan interaksi dengan database MySQL, apache dapat digunakan oleh client dengan berbagai browser seperti mozilla firefox, netscape, dan internet explorer.

2.8

CMS ( Content Management System ) 2.8.1 Pengertian CMS CMS ( Content Management System ) CMS adalah sebuah sistem yang memberikan kemudahan kepada para penggunanya dalam mengelola dan mengadakan perubahan isi sebuah website dinamis tanpa sebelumnya dibekali pengetahuan tentang hal-hal yang bersifat teknis.

27

CMS ( Content Management System ) terdiri dari dua elemen: a) Aplikasi manajemen isi (Content Management Application [CMA]). b) Aplikasi pengiriman isi (Content Delivery Application [CDA]). Elemen CMA memperbolehkan manajer isi yang mungkin tidak memiliki pengetahuan mengenai HTML ( HyperText Markup Language ) untuk mengatur pembuatan, modifikasi, dan penghapusan isi dari suatu situs web tanpa perlu memiliki keahlian sebagai seorang webmaster. Elemen CDA menggunakan dan menghimpun informasi yang sebelumnya telah ditambah, dikurangi atau diubah oleh pemilik situs web untuk meng-update situs web tersebut. Banyak jenis CMS, mulai dari yang berbayar (commercial) sampai yang gratis (open source). 2.8.2

Beberapa jenis CMS Setelah memahami definisi CMS, ada baiknya mengenal macam-

macam CMS. Banyak jenis CMS, mulai dari yang berbayar (commercial) sampai yang gratis (open source). CMS yang berbayar menawarkan kestabilan dan performa yang lebih baik, hal ini wajar saja mengingat untuk membuat CMS berbayar diperlukan biaya dan keahlian profesional. Sedangkan sifat CMS gratis yang open source membuat pengembangan CMS ini semakin mudah karena bisa dilakukan oleh setiap orang atau komunitas. Dalam bahasan kali ini, penulis hanya akan menyampaikan jenis CMS yang gratis (open source).

28

Diantara CMS open source yang banyak dipakai adalah sebagai berikut : 1. Drupal adalah content management system dan blogging engine yang pertama kali dikembangkan oleh Dries Buytaert sebagai sebuah sistem bulletin board. Sekarang ini Drupal banyak digunakan oleh websitewebsite yang memiliki traffic tinggi dan memiliki tingkat penanganan sebuah website yang hirarki yang kompleks. 2. Mambo pada awalnya disebut Mambo Open Source atau MOS adalah free software atau open source content management system yang digunakan untuk membuat dan memanagement website melalui sebuah interface yang simple. Sekarang ini mambo banyak dipilih dan digunakan

karena

kemudahan

yang

diberikan

untuk

mengoperasikannya. Seperti hampir semua CMS yang digemari mambo memiliki kemampuan templating atau kemampuan untuk mengganti tampilan website tanpa harus melakukan upload atau perubahan content. Mambo menyediakan fasilitas dan komponenkomponen seperti shopping cart (menggunakan komponen virtue mart), photo gallery, forum, pools, calendars website searching, multi bahasa dan lain-lain. 3. Joomla, kata Joomla diambil dari sebuah kata dari suku Swahili yaitu Jumla yang berarti “menjadi kesatuan” bisa dikatakan memiliki kemampuan sama dengan Mambo, karena CMS ini code awalnya Joomla! 1.0.0 menggunakan code Mambo 4.5.2.3. Banyak komponen

29

Mambo juga dapat digunakan di sebagai Plugin Joomla begitu juga sebaliknya. Kemampuan memilih plugin yang tepat untuk setiap release yang dipilih memalui proses riset mengindari terjadinya konflik atau crash karena banyak plugin memerlukan penyesuaian disetiap versinya. 4. Wordpress, CMS ini cocok sekali digunakan untuk website berbasis news atau berita. Kesederhanaan administrator sidenya membuat CMS ini sangat fasih digunakan untuk pemula sekalipun. Kemampuan templatingnya sangat digemari juga karena sangat mudah dimengerti. Mengejutkan ketika sekarang wordpress dengan pluginsnya yang berkembang pesat sehingga dapat digunakan untuk kebutuhan CMS corporate bahkan digunakan sebagai simple shoping cart. Kelebihan lain dari CMS ini sangat mudah dioptimasi menjadi sebuah website yang search engine friendly dengan tag sistemnya, friendly url, custom meta, auto ping, sitemap dan rss-nya. Penggunaan CMS ini sangat disarankan untuk website berskala kecil atau website berbasis berita dan weblog. 5. Oscommerce, singkatan dari Open Source Commerce adalah online store-management software. Oscommerce cenderung lebih spesific kepada penggunaan CMS sebagai e-commerce dimana menyediakan segala fasilitas standar dan fungsionaliti. 6. Prestashop, bagi yang berniat untuk mempunyai toko online, dapat melihat aplikasi e-commerce open source yang bernama prestashop.

30

Prestashop sudah terbilang canggih karena dengan Prestashop dapat berjualan online dengan biaya yang cukup murah, dan administrasi yang mudah. Prestashop menyediakan fitur-fitur yang memudahkan pelanggan dalam berbelanja, memudahkan pemilik toko online dalam menjalankan operasional toko, dan memudahkan admin dalam mengkonfigurasi toko online. Untuk meningkatkan keamanan bagi para pelanggan online, bisa melengkapi

toko

online

dengan

fitur

keamanan

SSL,

atau

menggunakan layanan checkout yang disediakan oleh penyedia jasa checkout dunia yang sudah terpercaya.. Pertama kali melihat tampilan depan yang sederhana tetapi cukup komplit. Pengoperasiannya cukup mudah bagi pengunjung ataupun administrator untuk mengikuti navigasi pada saat pencarian katalog produk. 7. Magento, satu lagi pilihan aplikasi platform e-commerce yaitu Magento Open

Source

eCommerceEvolved.

pendahulu-pendahulunya

seperti

Magento

OsCommerce,

bisa

menggeser

Joomla

dengan

Virtuemart-nya. Magento merupakan pemenang Best Commerce di SourceForge 2008. Walaupun proses instalasinya terhitung masih cukup sulit, tapi fitur, user interface bisa diandalkan dan lumayan keren. ( http://alipha.net/category/blogger/ diakses pada tanggal 2 Januari 2010).

31

2.9

Prestashop 2.9.1 Pengertian Prestashop Prestashop adalah salah satu solusi jualan online yang memiliki fitur-fitur yang cukup lengkap, mudah dipahami, sederhana, gampang, siap pakai, bisa di-instal dengan mudah dalam web hosting, dan tentu saja gratis. 2.9.2 Manfaat Prestashop bagi pelanggan Dalam menilai sebuah situs toko online, yang paling penting bagi pelanggan adalah kemudahan dalam berbelanja secara online. Kemudahan ini adalah faktor utama (selain keamanan) yang membuat pelanggan berbelanja secara online. Apalagi bagi masyarakat Indonesia yang belanja online-nya belum membudaya, faktor kemudahan ini tidak boleh diabaikan. Kemudahan ini harus disediakan oleh toko online dalam beberapa hal yaitu : a. Memudahkan sebuah produk ditemukan. b. Memudahkan memperoleh informasi detil sebuah produk. c. Memudahkan pelanggan menyelesaikan belanja. d. Memudahkan pelanggan melakukan transaksi. Sebagai fitur standar sebuah mesin toko online, Prestashop juga menyediakan shopping cart atau kereta belanja sebagai salah satu fitur utama untuk berbelanja online. Pelanggan bisa menampung produk-produk yang dibeli ke dalam shopping cart

32

sebelum melakukan pembayaran. Dalam berbelanja online, proses mulai membayar ini disebut dengan checkout. Secara garis besar, proses checkout terdiri atas tiga langkah: penentuan alamat pengiriman, penentuan kurir pengiriman, dan penentuan cara pembayaran. Prestashop menyajikan langkahlangkah tersebut secara jelas sehingga memudahkan pelanggan menyelesaikan belanjanya. Sebelum bisa melakukan langkahlangkah tersebut seorang pelanggan harus terdaftar terlebih dahulu dengan cara registrasi ke toko online tersebut yang bisa dilakukan sendiri.

1.

Penentuan alamat pengiriman

Gambar 2.4 Penentuan Alamat Pengiriman

33

2.

Penentuan kurir pengiriman

Gambar 2.5 Penentuan Kurir Pengiriman

3.

Penentuan cara pembayaran

Gambar 2.6 Penentuan Cara Pembayaran

2.9.3 Manfaat Prestashop bagi pemilik Toko online Prestashop juga menyediakan kemudahan-kemudahan bagi pemilik

toko

online.

Tugas

utama

pemilik

toko

adalah

memasukkan data-data produk ke dalam katalog yang akan ditampilkan dalam toko online. Tugas ini dimudahkan oleh Prestashop melalui layar administrasi katalog. Gambar berikut ini menunjukkan layar administrasi katalog dalam Prestashop:

34

Gambar 2.7 Layar Administrasi Katalog

Produk biasanya dikelompokkan dalam kategori tertentu untuk memudahkan pelanggan menemukan produk tersebut. Sama seperti halnya sebuah toko swalayan yang mengelompokkan barang-barang dengan ciri khas atau hubungan tertentu dalam lokasi yang sama atau berdekatan. Prestashop menyediakan mekanisme berupa kategori dan tagging untuk memfasilitasi pengelompokan ini. Modul pengiriman dan pembayaran biasanya berbeda antara satu negara dengan negara lain. Prestashop menyediakan fasilitas untuk menambahkan modul pengiriman dan pembayaran yang sesuai dengan negara tertentu. Fasilitas ini tersedia melalui penambahan modul yang khusus dibuat untuk keperluan tersebut. Misalnya di Indonesia TIKI cukup banyak dipakai sebagai kurir pengiriman, maka modul pengiriman TIKI bisa dibuat dan ditambahkan ke dalam Prestashop. Layar administrasi juga menyediakan informasi yang sangat berharga bagi pemilik toko tentang pelanggan, karyawan,

35

dan statistik toko. Statistik toko ini sangat bermanfaat karena menyediakan informasi seperti jumlah pengunjung toko, jumlah pelanggan yang telah terdaftar, produk yang paling laku, pemasok yang produknya paling laris. Statistik dalam Prestashop bisa membantu pemilik toko merencanakan strategi dagangannya ke depan agar lebih untung. Pada prestashop terdapat istilah menu, kategori dan fitur. Menu merupakan penuntun fasilitas yang tersedia, untuk mengarahkan user dalam memlilih proses yang akan dieksekusi. Pada halaman menu admin prestashop terdiri dari catalog, costumers, orders, payment, shipping, stats, modules, employees, preferences, tools. Kategori merupakan suatu sistem yang berfungsi untuk membantu menjelajahi topik-topik terkait. Pada kategori terdapat sub kategori yang menjelaskan produk secara lebih spesifik. Fitur adalah sejenis teknologi atau identik dengan kemajuan teknologi. Pada prestashop memiliki fitur web yaitu dynamic ajax yang berfungsi sebagai teknik untuk mengembangkan aplikasi web yang lebih interaktif, cepat dan responsif.

36

2.10

Toko Online 2.10.1 Definisi Toko Online Toko online adalah tempat memajang barang dagangan di internet. Saat ini toko online di Indonesia mulai berkembang pesat. Semakin banyak yang menggunakan internet untuk membeli dan menjual barang ataupun jasa. Toko online di Indonesia memang sangat cocok sekali karena letak geografis indonesia yang kepulauan, memungkinkan untuk membeli barang tanpa perlu datang ke tempat penjual. Sangat besar manfaat dari toko online, yang pertama tak perlu datang ke toko untuk memilih barang yang ingin dibeli. Kedua dari segi keuangan, bila jarak jauh misal jakarta-kalimantan akan menghemat ongkos perjalanan di ganti dengan biaya kirim yang tentunya akan lebih murah dari pada datang ke tempat toko itu. Dengan toko online target pasar produk pun lebih luas, tidak hanya di seluruh Indonesia saja tetapi juga bisa menjangkau di seluruh dunia. 2.10.2 Manfaat Toko Online Manfaat dari sebuah toko online antara lain : •

Pelanggan dari berbagai penjuru daerah bahkan dunia.



Promosi non stop 24 jam.



Prestise

bisnis

meningkat

perusahaan besar.

37

karena

akan

setara

dengan



Dapat menjadi side income , karena bisa dikerjakan paruh waktu/fleksibel.



Biaya promosi murah karena tidak perlu mencetak brosur, cukup iklankan via email, banner, maupun iklan baris.

2.11

Waterfall Model Untuk mengembangkan aplikasi dibutuhkan metode atau model pengembangannya, salah satunya adalah model waterfall.

Metode

Waterfall adalah sebuah metode pengembangan aplikasi dengan pendekatan sekuensial. Pendekatan model ini terlihat mengalir menurun seperti air terjun (waterfall) yang dikembangkan oleh Pressman melalui beberapa tahap. Penggunaan istilah waterfall pertama kali dikenal oleh Winston Royce pada tahun 1970.

Gambar 2.8 : Model pengembangan sistem dengan Waterfall. Pressman (2001 : 29)

38

Dalam Pressman (2001 : 28), metode ini bisa juga disebut dengan linear sequential model, menggunakan pendekatan sistematis dan sekuensial dalam pengembangan aplikasi, dimulai melalui proses analisis, desain, pengkodean, ujicoban dan pemeliharaan. Model waterfall tersusun atas aktivitas- akivitas berikut ini : a. Analysis (Analisis) Merupakan tahap awal dimana dilakukan proses identifikasi masalah, usulan pemecahan masalah dan analisis kebutuhan sistem

yang

difokuskan untuk pembuatan piranti lunak. b. Design (Perancangan) Pada Tahap selanjutnya dilakukan pembuatan model dari perangkat

lunak. Maksud pembuatan model ini adalah untuk memperoleh pengertian yang lebih baik terhadap aliran data dan kontrol, prosesproses fungsional, tingkah laku operasi dan informasi-informasi yang terkandung di dalamnya. Terdiri dari aktivitas utama pemodelan proses, pemodelan data dan desain antarmuka c. Code Generation (Pengkodean) Tahap pengkodean yaitu melakukan penerapan hasil rancangan ke dalam bentuk yang dapat dibaca dan dimengerti oleh komputer. Pada tahap ini hasil dari perancangan mulai diterjemahkan ke dalam bahasa mesin melalui bahasa pemrograman.

39

d. Test (Pengujian)

Testing adalah elemen kritis dari jaminan kualitas perangkat lunak dan merepresentasikan

kajian

pokok

dari

spesifikasi

desain

dan

pengkodean. Ada 2 (dua) metode pendekatan pengujian, pendekatan pertama adalah blackbox testing dan yang kedua adalah whitebox testing. Black box testing menyinggung ujicoba yang dilakukan pada interface software. Walaupun didesain untuk menemukan kesalahan, ujicoba blackbox digunakan untuk mendemonstrasikan fungsi software yang dioperasikan; apakah input diterima dengan benar dan ouput yang dihasilkan benar; apakah integritas informasi eksternal terpelihara. White box testing didasarkan pada pemeriksaan detail prosedural. Alur logikal suatu software diujicoba dengan menyediakan kasus ujicoba yang melakukan sekumpulan kondisi dan/atau perulangan tertentu. Status dari program dapat diperiksa pada beberapa titik yang bervariasi untuk menentukan apakah status yang diharapkan atau ditegaskan sesuai dengan status sesungguhnya. e. Support (Pemeliharaan) Pada tahap ini, merupakan tahap pemeliharaan atau maintenance terhadap aplikasi yang ada.

40

2.12

Paypal 2.12.1 Sejarah Paypal Perusahaan Paypal (Paypal corp.) seperti yang dikenal sekarang adalah penggabungan antara perusahaan Confinity dan X.com pada tahun 2000. Confinity didirikan pada desember 1998 oleh Peter Thiel dan Max Levchin, awalnya sebagai alat pembayaran Palm Pilot dan sebagai perusahaan kriptografi (ilmu pembacaan sandi, tulisan-tulisan atau angka-angka rahasia). Sedangkan X.com didirikan oleh Elon Musk pada maret 1999, yaitu perusahaan penyedia jasa perencanaan keuangan. 2.12.2 Definisi Paypal PayPal adalah salah satu alat pembayaran (Payment procesors) menggunakan internet yang terbanyak digunakan didunia dan teraman. Pengguna internet dapat membeli barang secara online, lisensi software original, keanggotaan situs, urusan bisnis, mengirim dan menerima donasi/sumbangan, mengirim uang ke pengguna PayPal lain di seluruh dunia dan banyak fungsi lainnya dengan mudah dan otomatis menggunakan internet atau mobile. ( http://www.paypalindonesia.com ). PayPal juga melindungi penjual dari pengembalian uang atau komplain yang tidak benar dari pembeli sesuai pembuktian. Perlindungan untuk penjual dirancang untuk melindungi penjual dari klaim pembeli yang mengaku telah mengirim uang yang tidak

41

mempunyai catatan bukti pembayaran dan deskripsi transaksi, setiap pembelian dan pembayaran menggunakan PayPal selalu ada catatan bukti pembayarannya di account PayPal pengirim dan penerima uang, sebagai bukti jika benar telah terjadi pengiriman uang antara keduanya. Dari sini bisa diambil kesimpulan menggunakan PayPal lebih aman dari alat pembayaran online lain bagi pengirim dan penerima uang karena ada bukti pembayaran dan catatan deskripsi, serta dapat melakukan komplain yang benar jika terjadi sesuatu atau terhindar dari komplain yang salah.

2.13

Studi Sejenis Terdapat banyak peneliti yang membahas penelitian tentang ecommerce

(Wibisono, 2004 , Muttaqin, 2009, Jesmika, 2009,

Amianco, 2006 , Henrik,

2006, Linda, 2006). Penulis mengutip

beberapa studi penelitian yang ada, antara lain : Perancangan Sistem Penjualan berbasis Web Pada PT. Kreasi Cipta Trijaya Mandiri. (Haryadi, 2001) Skripsi ini ditulis dengan tujuan untuk merancang sistem penjualan berbasis web yang merupakan salah satu kegiatan dalam e-commerce bagi PT. Kreasi Cipta Trijaya Mandiri meliputi penyajian informasi produkproduk hardware dan software komputer, informasi tambahan yang ditampilkan ke dalam halaman website perusahaan serta adanya formulir untuk melakukan pemesanan barang.

42

Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis dan perancangan. Analisis dilakukan dengan meninjau langsung sistem yang berjalan dan mengidentifikasi kebutuhan sistem pada perusahaan. Hasil analisis kemudian diterapkan dalam perancangan sistem yang dibutuhkan. Penelitian yang lain berjudul Integrasi Aplikasi E-commerce Multi Client Services Berbasis Web (Putra, 2001 ) yang mengemukakan bahwa teknologi web services memungkinkan penggabungan aplikasi dan layanan dari prototype system yang berbeda yang berada pada aplikasi penyedia data jasa dan produk komputer. Dukungan IDE besar seperti Netbeans 6.0 untuk JAX-WS merupakan nilai utama pemilihan teknologi JAX-WS. Integrasi Netbeans dengan Sun GlassFish V2 sebagai server aplikasi pada sistem ini, memungkinkan dikembangkannya sistem dengan lebih leluasa dan lebih cepat yang terbukti sangat dibutuhkan dan bermanfaat dari banyak vendor produk dan jasa komputer. Penelitian lainnya yaitu Perancangan dan Pembuatan E-commerce pada toko souvenir “X” Berbasis Web ( Budiono, 2009 ) , tugas akhir ini merancang dan membuat sebuah website yang dapat diakses online 24 jam lewat internet oleh para costumers, sehingga transaksi yang terjadi dapat lebih mudah dan cepat diselesaikan. Selain itu, diharapkan dengan adanya website ini, maka Twinkle Gift Shop dapat semakin memenuhi kebutuhan costumers.

43

Penelitian lainnya yaitu aplikasi web e-commerce perusahaan furniture Nina Gallery (Riki Zufli, 2005), tugas akhir ini mengembangkan website Nina Gallery dengan melakukan pengembangan dengan memberikan form pemesanan dan metode pembayaran menggunakan VCC (Visual Credit Card) sehingga transaksi yang terjadi dapat lebih mudah dan aman dilakukan oleh pelanggan. Metode penelitian yang digunakan dengan menggunakan waterfall.

44

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Waktu dan Lokasi Penelitian Waktu penelitian ini dilakukan selama 2 minggu, mulai tanggal 20 Oktober 2009 sampai dengan 3 November 2009 yang berlokasi di Batik Shop yang bertempat di Jl. H. Mas Mansur desa bendan Gg.XVII No. 18A Pekalongan.

3.2

Metode Pengumpulan Data Dalam penulisan skripsi ini penulis mendapatkan berbagai data yang diibutuhkan melalui beberapa metode, diantaranya : 3.2.1

Wawancara Penulis melakukan wawancara kepada Sitti Salamah selaku pemilik toko Batik Shop dan sales manager Risya Hisyanti di toko Batik Shop pada tanggal 20 Oktober 2009. Tujuan penulis melakukan wawancara adalah untuk mengetahui sistem yang dibutuhkan oleh Batik Shop dari segi arsitektur aplikasi, teknologi yang digunakan serta pemanfaatannya apakah bermanfaat bagi Batik Shop untuk ke depan nanti. Berdasarkan hasil wawancara yang penulis lakukan, dapat disimpulkan bahwa saat ini toko Batik

45

Shop memerlukan aplikasi toko online yang dapat memperluas target pasar produknya. (Terlampir pada halaman lampiran A). 3.2.2

Observasi Guna mengumpulkan informasi mengenai kebutuhan sistem (system requirements) penulis melakukan pengumpulan data dengan cara observasi di Batik Shop pada tanggal 20 Oktober 2009 sampai dengan 3 November 2009. Penulis mengumpulkan data mengenai produk yang ditawarkan oleh Batik Shop berupa dokumentasi–dokumentasi gambar produk koleksi batik untuk mengkonfigurasi katalog dalam membangun aplikasi toko online. Selain itu, penulis melakukan pengamatan terhadap beberapa

aplikasi yang terkait dengan judul penelitian penulis yaitu dengan mengamati beberapa contoh aplikasi toko-toko online yang ada sebagai perbandingan. 3.2.3

Studi Pustaka Pengumpulan data dengan cara membaca buku dan literatur lainnya yang dapat dijadikan acuan berkaitan dengan penelitian untuk mengembangkan sistem yang baru.

3.2.4

Kuesioner Penulis membagikan kuesioner uji coba aplikasi untuk mengetahui sejauh mana aplikasi dapat dimengerti oleh calon user.

46

3.3

Metode Pengembangan Sistem Dalam pengembangan aplikasi e-commerce ini penulis memilih untuk menggunakan metode pengembangan System Development Life Cycle (SDLC) model Waterfall yang pertama kali dikenal oleh Winston Royce yang dipublikasikan pada tahun 1970 yang kemudian dikemukakan oleh Pressman (2001 : 28). . Berikut alasan penulis menggunakan model waterfall : 1. Aplikasi yang penulis coba kembangkan ini bukanlah sistem dengan skala teramat besar. 2. Aplikasi ini lebih cocok dikembangkan dengan proses yang terstruktur dan sekuensial. Siklus SDLC ini dijalankan secara berurutan, mulai dari tahap awal sampai akhir. Setiap langkah yang telah selesai harus dikaji ulang (review), terutama dalam langkah analisis dan desain untuk memastikan bahwa tahapan tersebut telah dikerjakan dengan benar dan sesuai dengan harapan. Jika tidak maka tahap tersebut perlu diulangi lagi atau kembali ke tahapan sebelumnya. Tetapi kadang-kadang ada beberapa langkah yang dapat dilakukan secara bersamaan, hal ini dilakukan untuk mempercepat mendapatkan hasil yang diinginkan. Berikut akan diuraikan proses secara garis besar mengenai tahapan-tahapan siklus SDLC model waterfall pada aplikasi web ecommerce. Pengembangan dimulai dari analisis (analysis), perancangan

47

(design), pengkodean (code generation), pengujian (testing), dan pemeliharaan (support). 3.3.1

Analysis (Analisis) Pada tahap ini, penulis melakukan beberapa aktivitas, yaitu identifikasi masalah, usulan pemecahan masalah dan analisa kebutuhan sistem. Pemodelan ini diawali dengan mencari kebutuhan dari keseluruhan sistem yang akan diaplikasikan ke dalam bentuk software. Di dalam analisis sistem terdapat tiga langkah dasar yang harus dilakukan, yaitu antara lain : 1. Identifikasi masalah, yaitu mengidentifikasikan masalah yang didapat dalam aktivitas pengumpulan data sebelumnya. 2. Usulan pemecahan masalah, yaitu mengusulkan pemecahan masalah yang telah diidentifikasi sebelumnya. 3. Software Requirement, yaitu menganalisis kebutuhan software. Berdasarkan

identifikasi

masalah

di

atas

yang

akan

dikembangkan secara rinci. 3.3.2

Design (Perancangan) Tahap berikutnya adalah perancangan, pada tahap ini penulis mulai melakukan pemodelan berdasarkan hasil analisis. Perancangan menentukan bagaimana suatu aplikasi menyelesaikan apa yang harus diselesaikan. Pada tahap ini dilakukan pembuatan model dari aplikasi.

48

Maksud pembuatan model ini adalah untuk memperoleh pengertian yang lebih baik terhadap aliran data dan kontrol, prosesproses fungsional, tingkah laku operasi dan informasi-informasi yang terkandung di dalamnya. Proses ini meliputi beberapa hal, yaitu: Context Diagram, Entity Relationship Diagram (ERD), Data Flow Diagram (DFD), Perancangan struktur menu, Perancangan layar, State Transition Diagram (STD) dan perancangan database. Penjelasan tersebut antara lain: 1. Context Diagram, yaitu diagram aliran data yang memfokuskan pada aliran data dari dan ke dalam sistem, serta memproses data-data tersebut. 2. Entity Relationship Diagram, yaitu teknik analisis data terstruktur yang merepresentasikan proses-proses data di dalam organisasi. 3. Data Flow Diagram, yaitu diagram yang berisi komponenkomponen himpunan entitas dan himpunan relasi yang masingmasing dilengkapi dengan atribut-atribut. 4. Perancangan struktur menu, yaitu menggambarkan struktur dari menu-menu yang terdapat di aplikasi Batik Shop yang penulis kembangkan. 5. Perancangan layar, yaitu menggambarkan rancangan masingmasing layar menu.

49

6. State Transition Diagram (STD), yaitu menggambarkan peralihan layar dari menu tertentu ke menu tertentu lainnya yang terdapat di aplikasi. 3. Perancangan database, menggambarkan hubungan antar tabel basis data. 3.3.3

Code Generation ( Pengkodean ) Tahap berikutnya yang dilakukan adalah pemrograman atau coding. Pada Tahap ini merupakan hasil transfer dari perancangan ke dalam bahasa pemrograman yang telah ditentukan lalu diuji coba dan jika lulus uji coba maka sistem akan diinstal dan di operasikan.

3.3.4

Test ( Pengujian ) Pada tahap ini dilakukan pengujian masing-masing fitur dan fungsi untuk mengetahui apakah aplikasi dapat bekerja dengan semestinya. Pengujian dilakukan dengan menguji coba aplikasi secara mandiri dan lapangan. Penulis melakukan testing mengenai apakah fitur-fitur aplikasi sudah berjalan dengan semestinya atau tidak. Pengujian yang penulis lakukan dengan menggunakan metode pendekatan blackbox testing, ujicoba blackbox digunakan untuk mendemonstrasikan fungsi software yang dioperasikan.

50

3.3.5

Support ( Pemeliharaan ) Pada tahap ini, merupakan tahap yang perlu dijalankan dalam melakukan pemeliharaan dengan meng-update aplikasi dan melakukan maintenance secara berkala agar aplikasi dapat terpelihara dengan baik.

51

b. Data Flow Diagram level 1 (Proses Pemesanan Barang) yang merupakan pengembangan dari proses 3.0.

Gambar 4.6 DFD level 1 Proses Pemesanan Barang

64

c. Data Flow Diagram level 1 (Proses Manajemen Data) yang merupakan pengembangan dari proses 4.0 seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 4.7 DFD level 1 (Proses Manajemen Data)

65

d. Data Flow Diagram level 1 (Proses Konfirmasi Pemesanan yang merupakan pengembangan dari proses 5.0.

Gambar 4.8 DFD level 1 (Proses Konfirmasi Pemesanan)

4.2.2.3 Entity Relationship Diagram Entity relationship diagram perancangan website ecommerce ini ditunjukkan pada Gambar 4.8.

66

Gambar 4.9 Entity Relationship Diagram

Relationship diagram hubungan relasi antar tabel perancangan website e-commerce ini ditunjukkan pada Gambar 4.10.

Gambar 4.10 Relationship Diagram

67

4.2.2.4 Perancangan Database Rancangan database untuk pembuatan website ecommerce ini menggunakan database MySQL, detail Tabel rancangannya ditunjukkan pada Tabel dibawah ini.

Tabel 4.1 Tabel User

Tabel 4.2 Tabel Type

68

Tabel 4.3 Tabel Gambar

Tabel 4.4 Tabel Stok

Tabel 4.5 Tabel Tarif Pengiriman

69

Tabel 4.6 Tabel Pemesanan

Tabel 4.7 Tabel Detail Pemesanan

Tabel 4.8 Tabel Konfirmasi Pemesanan

70

Tabel 4.9 Tabel Pesan

4.2.2.5 Perancangan Struktur Menu Home Dalam aplikasi Batik Shop online ini terdapat beberapa menu pada halaman index. Berikut adalah gambaran secara hierarkinya. Home

Kategori

Informasi

Account

Aksesoris batik

Delivery

Bahan batik

FAQ

Blus batik

Cara Pembelian

Troli

User Account

Informasi Pribadi

Histori pembelian Tentang kami

Kemeja batik pria Sackdress

Gambar 4.11 Rancangan Struktur Menu Home

71

Search

4.2.2.6 Perancangan Desain Halaman Home Desain rancangan halaman website website ecommerce ditunjukkan pada Gambar 3.8, yang terbagi menjadi beberapa bagian yaitu: 1. Header, bagian ini berisi informasi tentang butik, beberapa menu shortcut, dan form searcing barang. 2. Content, bagian ini berisi box-box yang berisi keterangan dan gambar barang barang yang dijual. 3. Footer, bagian ini berisi informasi pembuatan website seperti tahun dibuat website, programmer website dan informasi penting lainya. Halaman pertama yang akan terbuka ketika user mengakses url dimana sistem ini berada. Pada bagian atas terdapat header template yang terdiri dari gambar logo Batik Shop, form search, link menu Contact, Sitemap, Bookmark. Header template tersebut akan terdapat pada semua halaman di sistem ini. Lalu pada tubuh halaman terdapat link menu Informasi, Kategori, Tag, Online help. Pada tengah halaman terdapat spesifikasi produk.

72

Contact

Sitemap

Bookmark

Search

Logo User account Menu link Gambar

Shopping cart

Home

Informasi Kategori Produk Spesifikasi Produk Tag Online help Blok Iklan

Footer

Gambar 4.12 Desain Halaman Home

Search

Quick Access

Menu Admin

Gambar 4.13 Desain Halaman Admin

73

Logo

Search

Link Menu

Menu

Member account

Create account

Menu

Gambar 4.14 Desain halaman User

Search LOGO

User Account

Link Menu

Home Produk kategori

Menu Thumbnail Image

Nama Produk Deskripsi Produk Troli

Harga Troli View

Gambar 4.2 : Desain halaman My Videos Thumbnail Image

Nama Produk Deskripsi Peoduk Troli

Harga Troli View

Thumbnail Image

Nama Produk Deskripsi Produk Troli

Harga Troli View

Gambar 4.15 Desain halaman Produk Kategori

74

4.2.2.7 State Transition Diagram (STD) Diagram

ini

menggambarkan

transisi

atau

perubahan statement yang merupakan keadaan aplikasi yang dipicu oleh adanya aksi yang dilakukan oleh user dan juga mendeskripsikan reaksi terhadap aksi tersebut. Dengan adanya STD, rancangan akan lebih terperinci karena fungsi-fungsi setiap objek yang diperlukan telah dideskripsikan melalui STD. Klik Home Kembali ke menu Home

Home Klik Kategori

Klik Terlaris

Klik Troli

Klik Account Tampilkan menu Terlaris Klik Produk Baru

Klik Hubungi

Tampilkan menu Produk Baru

Tampilkan menu Account

Klik Informasi Klik Search

Tampilkan menu Hubungi

Tampilkan menu Kategori

Tampilkan menu Troli

Tampilkan menu Informasi

Tampilkan menu Search

Produk Baru

Terlaris

Contact Us

Account

Search

Troli

Informasi

Klik Home Tampilkan menu Home

Gambar 4.16 STD Halaman Home

75

Kategori

Home

Klik Delivery Tampilkan Delivery Delivery

Informasi Klik FAQ Tampilkan FAQ

Klik Home

FAQ

Tampillkan menu Home

Klik Cara Pembelian Tampilkan Cara Pembelian Cara Pembelian Klik Tentang Kami Tampilkan Tentang Kami Tentang Kami

Gambar 4.17 STD Halaman Informasi

Home Klik Home Klik Sandal / Tas Batik

Klik Aksesoris Batik Tampilkan Aksesoris Batik Kategori

Tampilkan Sandal / Tas Batik Sandal Batik Tas Batik

Klik Bahan Batik Tampilkan Bahan Batik Klik Blus Batik Tampilkan Blus Batik Klik Kemeja Pria Batik Tampilkan Kemeja Pria Batik

Tampilkan Home Sandal / Tas Batik

Bahan Batik Bahan Batik Kemeja Pria Batik

Klik Sackdress Tampilkan Sackdress

Gambar 4.18 STD Halaman Kategori

76

Sackdress

User Account Klik Home Kembali ke menu Home

Klik User Account Tampilkan User Account

Home Isi User Account

Gambar 4.19 STD Halaman user account

Gambar 4.20 STD Halaman Search

77

4.2.3

Code Generation (Pengkodean) Pada tahap ini penulis melakukan penginstalan prestashop sebagai program utama. Program ini mempunyai kelebihan untuk membuat aplikasi toko online yang kreatif. 4.2.3.1 Instalasi Prestashop Sebelum

melakukan

penginstalan

prestashop

pastikan pada PC atau laptop harus terinstal XAMPP. Langkah-langkah instalasi Prestashop : 1) Download

file

prestashop

versi

terbaru

(http://www.prestashop.com/download/prestashop_1.2. 5.0.zip). 2) Pada saat download, bisa sekaligus download bahasa yang akan di install pada Prestahop misalnya Bahasa Indonesia. (http://www.prestashop.com/download/lang_packs/gzip /id.gzip). 3) Ekstrak file Prestashop yang sudah di download pada folder yang sudah ditentukan pada server local misalnya c:\xampp\htdocs\prestashop. 4) Buka browser ketik address http://localhost/prestashop, otomatis akan tampil halaman instalasi. Ada dua pilihan bahasa instalasi, pilih English klik next.

78

5) Database Configuration : Buka web browser dan ketik, http://localhost/phpmyadmin. 6) Buat

database

baru

dengan

nama

prestashop,

selanjutnya kembali ke instalasi prestashop. Lalu klik verify now . 7) Setelah database telah terhubung, klik next untuk menyelesaikan proses instalasi prestashop. Pada saat akan mengelola Back office caranya adalah sebagai berikut : 1) Buka

web

browser

lalu

ketik

http://localhost/prestashop/admin. 2) Untuk selanjutnya, hapuslah folder install pada c:\xampp\htdocs\prestashop\install dan ganti folder admin

menjadi

admin2406

sehingga

http://localhost/prestashop/admin2406. Seperti terlihat pada gambar di bawah ini :

Gambar 4.21 Akses Back office

79

Gambar 4.22 Menu Back office

Prestashop sudah menggunakan program ajax, misalnya fitur keranjang belanja. Transaksi online saat menambah item belanja ke dalam keranjang sebelah kiri, sehingga muncul animasi yang lebih menarik, selain itu prestashop mendukung beberapa mata uang dan pilihan bahasa yang bisa ditambahkan melalui back office oleh pihak administrator. Penulis dalam penelitian ini menggunakan mata uang rupiah sehingga penulis harus menambah mata uang rupiah pada prestashop dan menjadikan mata uang rupiah

80

tersebut sebagai default currency pada batik shop online ini. Berikut di bawah ini langkah-langkah menambah mata uang rupiah sebagai default currency: a. Sebelumnya harus login terlebih dahulu sebagai admin. b. Back Office >> Payment >> Currencies.

Gambar 4.23 Modul Payment c. Untuk menambah silahkan klik ‘Add New’ lalu isikan : -Currency : Rupiah -ISO Code : IDR -Symbol : Rp -Conversion Rate : 1 ( isi sesuai kurs yang tepat).

81

Gambar 4.24 Field Currencies

d. Lalu simpan dengan klik ‘Save’. e. Kembali ke >> Payment >> Currencies. f. Jika ingin Rupiah menjadi default : di bawah daftar mata uang tersebut ada ‘Currencies Option’. g. Lalu setting rupiah sebagai ‘Default Currency’ dan klik ‘Save’. Selain menggunakan mata uang rupiah sebagai default currency, penulis juga menggunakan

bahasa

Indonesia sebagai default language. Langkah yang harus dilakukan yaitu menambah bahasa, berikut cara nya : a. Back Office >> Tools >> Languages >> Add new.

82

b. Isi informasi kolom yang ada lalu klik save. c. Terdapat kolom untuk mengisi kode ISO Negara untuk dapat mengetahui kode ISO tiap Negara dapat di lihat (http://www.iso.org/iso/country_codes/iso_3166_code_l ists/english_country_names_and_code_elements.htm.) untuk kode ISO negara Indonesia yaitu ID. d. Terdapat kolom untuk mengisi icon flag ( bendera ) yang digunakan pada prestashop. e. Untuk dapat mengetahui icon flag negara dapat dilihat pada (http://www.famfamfam.com/lab/icons/flags/) f. Back Office >> Tools >> Translations >> Translation exchange >> Import a language pack. Lalu klik Browse untuk mencari file .gzip pada hard drive. g. Klik import. Menurut penulis, salah satu layanan penting yang harus ada pada setiap website adalah online help, dimana pelanggan atau calon pembeli dapat langsung berintersaksi dengan penjual. Dengan adanya layanan online, pelanggan bisa bertanya langsung tentang produk yang ingin atau telah dibelinya “after sales service”, dan penjual dapat melakukan pendekatan yang lebih kepada calon pembeli agar mereka yakin dengan produk yang ditawarkan.

83

Dengan demikian probabilitas terjadi penjualan menjadi lebih besar dan loyalitas pelanggan yang ada bisa terjaga. Untuk Prestashop ada satu modul yang dapat dipakai untuk layanan online ini, yaitu online help yang penulis temukan dengan bantuan alat pencari Google. Berikut caranya: a. Download file online help. b. Jika sudah dapat filenya, yang harus dilakukan berikutnya adalah tambah modul baru di back office prestashop dan atur posisi sesuai keinginan. c. Lakukan konfigurasi. Caranya: 1. Cari file onlinehelp.tpl di folder modules. Bisa menggunakan FTP >> modules > onlinehelp. 2. Temukan

baris

yang

seperti

dibawah

ini

:

.

3. Lalu ganti Your_Yahoo_ID dengan Yahoo ID yang ingin digunakan. Penulis menambahkan integrasi s3slider dengan prestashop pada halaman home website Batik Shop yang berguna untuk menampilkan slideshow. Menggunakan script ini cukup dengan menyisipkan kode javascript, CSS

84

dan HTML (berupa list untuk .menampilkan image). Halaman depan yang memuat tampilan yang akan diganti sebetulnya adalah berupa modul bernama Editorial. Modul ini dapat ditemukan di folder modules\Editorial. Berikut caranya : a. Download S3SliderFull.zip yang berisi script. b. Ada beberapa file disana, antara lain: editorial.xml (sumber

data),

editorial.tpl

(template

layout),

editorial.php (bertanggung jawab mengisi data dengan menggunakan layout diatas dan menampilkannya di halaman depan). Karena yang akan diubah adalah layoutnya, maka perubahan cukup dilakukan pada file editorial.tpl. (Tercantum di Lampiran). c. Selanjutnya copy file S3Slider.js dan file image dari S3SliderFull.zip

yang

sudah

di

edit

ke

folder

modules\editoral. d. Buat file editorial.css di folder yang sama dan tambahkan kode. (Tercantum di Lampiran). Selain itu, penulis menambahkan modul lainnya yang bermanfaat untuk memperbesar ukuran gambar saat di rollover oleh pelanggan. Berikut caranya: a. Download dan ekstrak file imagesenlarge_v1_2.zip. b. Copy dan paste folder tersebut ke direktori modul.

85

c. Buka panel admin (back office), lalu klik tab modules.

d. Klik tambah produk baru. e. Klik Utilities, lalu klik instal.

Gambar 4.25 Add new modules image enlarge

4.2.3.2 Penggunaan Paypal Paypal merupakan salah satu alat pembayaran di internet yang aman. Paypal merupakan salah satu cara untuk mentransfer uang ke rekening paypal yang lain. Dan juga mendapatkan bayaran yang akan masuk ke rekening paypal yang kemudian bisa dicairkan (withdraw) secara langsung ke rekening bank. Mempunyai rekening paypal merupakan hal yang penting jika melakukan bisnis di internet. Langkah pertama yaitu memiliki account paypal dengan melakukan

registrasi

di

www.paypal.com

.

setelah

mempunyai rekening di Paypal, bisa mengirim dan

86

menerima uang dari seluruh dunia. Bila mengirim uang dengan Paypal, terlebih dahulu harus diketahui nama rekening Paypal tujuan (nama email) yang akan dibayarkan. Cara kerja pembayaran menggunakan Paypal : 1. Saat Pelanggan mulai melakukan tahap checkout akan di

tanya

apakah

menggunakan

paypal

untuk

pembayaran. Setelah itu, akan di redirect ke login paypal yaitu http://www.paypal.com. 2. Setelah login ke paypal, akan ada lembar invoice dengan jumlah sesuai dengan pembelanjaan tadi. 3. Jika pelanggan setuju bayar, maka paypal akan otomatis memotong Credit Card pelanggan sesuai dengan nilai invoice. 4. Setelah itu redirect ke website Batik Shop. 5. Jika Credit Card dalam keadaan tidak overlimit, dalam beberapa detik kemudian, ada info dari Batik Shop dan paypal (bentuk dalam email) bahwa transaksi sudah berhasil.

Gambar 4.26 Cara Kerja Paypal

87

4.2.3.3 Kebutuhan Sistem Spesifikasi piranti keras untuk mendukung aplikasi toko online batik shop agar dapat berjalan dengan baik. Berikut adalah spesikasi piranti keras dan piranti lunak minimal yang dibutuhkan : 1. Piranti Keras : a. Computer Processor Unit minimal 1,66 GHz. b. Memory 1 GB. c. Hard Disk Drive 160 GB 2. Piranti lunak : a. Sistem operasi Microsoft Windows XP Pro Edtion SP2. b. XAMPP yang terdiri dari (Web Server Apache 1.3, PHP 5, MySQL 5). c. Prestashop versi terbaru 1.2.5.0. d. Adobe photoshop CS 2 untuk penggunaan edit gambar. e. Filezilla FTP client.

4.2.4

Test (Pengujian) Setelah selesai melakukan perancangan, pada tahap ini dilakukan pengujian terhadap program oleh penulis dengan menggunakan pendekatan Black box testing yang dilakukan pada interface software. Blackbox testing bertujuan untuk mengetahui

88

sejauh mana aplikasi ini dapat bekerja dengan baik dan apakah aplikasi ini dapat memenuhi tujuan yang ingin diperoleh sebelum diserahkan kepada end user. Pengujian dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu pengujian internal pada aplikasi yang dilakukan oleh penulis dan pengujian lapangan yang dilakukan oleh calon pemakai aplikasi ini. Tahap ini dilakukan pengujian internal pada aplikasi yaitu melakukan pengujian atas suatu bagian program untuk mengetahui apakah dapat berfungsi dengan baik ketika dimasukan data atau menampilkan data, selain itu untuk bertujuan menemukan kesalahan serta memastikan output yang dihasilkan sesuai dengan yang diinginkan. Hasil yang didapat pada pengujian ini berhasil. Ujicoba lapangan dilakukan dengan memberi kesempatan kepada calon user untuk mencoba sendiri sistem yang telah dirancang. Sistem ini terdiri dari 2 aktor utama yaitu admin dan user maka penulis memberi kesempatan kepada mereka untuk menjadi tester dan menjawab kuesioner sederhana yang disertakan dalam pengujian lapangan. Kuesioner dimaksudkan untuk mencari tahu sejauh mana sistem dapat dimengerti dan diaplikasikan oleh calon user. Pada ujicoba lapangan ini penulis meminta 1 orang sebagai admin, 1 orang user.

89

4.2.4.1 Pengujian Mandiri Pada tahap ini, penulis melakukan uji coba terhadap sistem yang telah dikembangkan dengan hasil sebagai berikut : Tabel 4.10 Hasil Pengujian Mandiri No 1

2 3

4

5

6

Modul

Prasyarat

Edit & Hapus produk

Login sebagai Admin. data sudah ada di database Login Login sebagai user Edit & Hapus Login sebagai admin, data User sudah ada di database Tambah sub Login sebagai admin, data category sudah ada di database Edit & Hapus Login sebagai sub category admin, data sudah ada di database Login sebagai Search admin dan user

7

Upload dan hapus produk

8

Proses Checkout

9

View all user

Login sebagai admin, data sudah ada pada database Login sebagai user

Login sebagai admin

Hasil yang diharapkan Dapat merubah dan menghapus produk katalog baru ke dalam database Masuk ke halaman user account Dapat merubah dan menghapus user yang ada di dalam database

Hasil uji coba OK

OK OK

Dapat menambah sub category baru pada category produk yang ada di dalam database Dapat merubah dan menghapus sub category dalam database

OK

Dapat mencari produk yang dicari yang ada di dalam database sesuai dengan keyword Dapat menambah dan menghapus produk

OK

Dapat melakukan proses penentuan alamat, kurir pengiriman dan pembayaran Dapat melihat semua user yang sudah melakukan registrasi

OK

90

OK

OK

OK

10

Login sebagai user, category sudah ada di database

View all categories

Dapat melihat semua category ada di dalam database

OK

4.2.4.2 Pengujian Lapangan Pada tahap ini, penulis meminta 2 (dua) orang responden untuk melakukan uji coba terhadap aplikasi ini. Responden yang dipilih terdiri atas 1 (satu) orang pihak batik shop, 1 (satu) orang user. Bukti terlampir uji coba yang dilakukan dapat dilihat pada bagian lampiran. Secara ringkas, hasil pengujian yang dapat penulis simpulkan adalah sebagai berikut : Tabel 4.11 Pengujian Lapangan No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Pengujian Fitur aplikasi secara keseluruhan Fitur untuk Admin Fitur untuk User Tampilan Aplikasi Prosedur Pengoperasian Keamanan Aplikasi Kesesuaian dengan Kebutuhan

Penilaian Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik

Setelah melakukan pengujian mandiri maupun pengujian lapangan, penulis mengambil kesimpulan bahwa secara fungsional aplikasi telah berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Setelah semua tahap dilakukan maka selanjutnya adalah evaluasi terhadap program. Evaluasi program dilakukan untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan

91

yang ada pada aplikasi ini, faktor-faktor yang ada pada aplikasi ini dan faktor-faktor lain yang dapat digunakan untuk pengembangan aplikasi ini selanjutnya. Penulis melakukan evaluasi dengan melakukan demo program kepada staff Batik Shop. Dari evaluasi tersebut maka penulis menghasilkan beberapa poin penting yaitu : a. Aplikasi mampu memberikan informasi secara efisien dan dinamis. b. Informasi yang disajikan sesuai dengan kebutuhan Batik Shop. c. Dalam menggunakan aplikasi ini tidak mengalami kesulitan, karena aplikasi ini bersifat mudah digunakan dan user friendly.

4.2.5

Support (Pemeliharaan) Tahap akhir ini dalam siklus SDLC pada model waterfall ini adalah support atau maintenance. Tahap ini dilakukan kegiatan hosting aplikasi ke web dengan menggunakan jasacyber.com, dimana Batik Shop harus mendaftarkan nama domain-nya dan menggunakan jasa sewa hosting agar aplikasi toko ini dapat berjalan secara online. Peningkatan sistem diperlukan, bila

92

dikemudian hari untuk lebih meningkatkan kualitas aplikasi Batik Shop online ini. Pada tahap ini, sistem harus dipertahankan dan dirawat secara berkala agar sistem tidak mengalami eror. Beberapa hal yang harus dilakukan pada tahap ini adalah : 1. Mengupdate informasi produk. 2. Memelihara sistem agar dapat berjalan dengan lancar. 3. Memperpanjang waktu sewa domain dan hosting.

93

BAB IV PEMBAHASAN

4.1.

Sekilas Tentang Toko Batik Shop 4.1.1 Profil Batik Shop Nama

: Batik Shop

Alamat

: Jl.H. Mas Mansur Bendan Gg.XVII No.18 Pekalongan

No. Telepon

: (0285) 412988

E-mail

: [email protected] Pekalongan telah lama di kenal sebagai salah satu tempat

berbelanja batik di Indonesia. Batik Shop yang berlokasi di Pekalongan ini bergerak di bidang tekstil. Batik Shop memberikan kemudahan berbelanja bagi konsumen dengan memberikan harga yang sangat terjangkau dan memberikan banyak pilihan kepada konsumen untuk dapat mengenakan baju batik berupa blus batik, kemeja batik, sackdress dengan model yang mengikuti tren baru. Selain itu, Batik Shop menyediakan aksesoris batik seperti sandal batik, tas batik dan bahan batik. Batik Shop memiliki tim kecil yang solid yang hanya terdiri dari 4 divisi. Batik Shop mempercayakan supply barang kepada para supplier terpercaya dan tim perusahaan pengiriman yang handal.

52

4.1.2

Visi dan Misi Batik Shop 4.1.2.1 Visi Batik Shop merupakan toko batik yang terinspirasi dari keinginan untuk menyelaraskan warisan budaya bangsa batik Indonesia dengan perkembangan zaman tanpa menghilangkan identitas asli yang merupakan hasil karya turun menurun yang telah dijaga selama beberapa generasi. 4.1.2.2 Misi Mempertahankan warisan budaya bangsa sebagai wujud nyata kecintaan terhadap batik, antara lain: 1. Menyediakan produk - produk batik berkualitas dengan harga

terjangkau

yang

sangat

cocok

untuk

memperindah gaya busana pelanggan. 2. Pelanggan dari berbagai penjuru daerah bahkan dunia, sehingga budaya batik dikenal masyarakat luas.

4.1.3

Struktur Organisasi

Owner Supplier

Divisi Dokumentasi

Divisi Marketing Staff

Divisi Finance Staff

Gambar 4.1 Struktur Organisasi

53

4.2

Pengembangan Aplikasi Batik Shop Metode yang penulis gunakan untuk melakukan pengembangan aplikasi Batik Shop adalah System Development Life Cycle (SDLC) model waterfall yang dikemukakan oleh Pressman (2001:28-30). Berikut adalah pembahasan tahapan-tahapan yang digunakan untuk pengembangan aplikasi Batik Shop ini adalah: 4.2.1

Analysis (Analisis) Proses transaksi penjualan produk Batik Shop pada sistem yang sedang berjalan (lihat gambar 4.2) dilakukan dengan tahapan sebagai berikut : 1. Pelanggan biasanya datang langsung ke toko Batik Shop untuk membeli barang yang diinginkan. 2. Setelah pelanggan menentukan pilihan barang yang ingin dibeli, kemudian pihak Batik Shop mengecek stok barang, apabila stoknya tersedia maka dilanjutkan ke proses invoicing. 3. Berdasarkan pesanan yang telah dibuat oleh pelanggan, total biaya yang akan ditagih kepada pelanggan dengan mencetak invoice. 4. Barang akan diantarkan ke rumah pelanggan oleh jasa kurir pengiriman dengan membawa invoice jika pelanggan sudah membayar uang muka dan akan dilunasi setelah barang dikirimkan.

54

5. Pelunasan pembayaran dapat pelanggan lakukan melalui kurir yang mengirimkan barang tersebut. 6. Kurir menyetorkan uang tersebut ke bagian keuangan Batik Shop.

55

Pelanggan

Batik Shop

Pengecekan Barang

Pemesanan Barang

Ada Barang

Hitung Total Biaya

Mencetak invoice

Gambar 4.2 Workflow Sistem Yang Sedang Berjalan

56

4.2.1.1 Identifikasi Masalah Pada tahap ini, dilakukan identifikasi masalah, berikut ini merupakan penjabarannya : a. Pelanggan

sering

mengalami

kesulitan

mencari

informasi tentang produk-produk batik yang ada beserta harganya. b. Belum tersedianya layanan pembelian produk-produk batik online di Batik Shop. Sistem penjualan masih berlangsung secara konvensional dimana pelanggan membeli barang dengan datang langsung ke toko. c. Transaksi pembayaran yang dilakukan melalui kurir sangat menjadi beban perusahaan, karena sangat membutuhkan kejujuran dan kepercayaan yang tinggi. d. Metode pembayaran yang kurang efektif dan efisien. 4.2.1.2 Usulan Pemecahan Masalah Dengan mengidentifikasi seluruh permasalahan yang telah diidentifikasi oleh penulis sebelumnya, maka penulis mengajukan beberapa usulan pemecahan masalah yaitu : a. Membuat Aplikasi toko yang dapat diakses secara

online atau yang terhubung oleh sistem jaringan komputer. oleh pelanggan sehingga memudahkan

57

pelanggan Batik Shop dalam berbelanja dan melakukan transaksi tanpa harus datang ke toko. b. Menggunakan metode pembayaran secara online yaitu

dengan menggunakan Paypal. c. Aplikasi yang dibuat memiliki halaman administrator

yang dapat mempermudah toko Batik Shop dalam mengkonfigurasikan katalog.

4.2.2

Design (Perancangan) Setelah tahap analisis selesai, maka selanjutnya adalah merancang

aplikasi

Perancangan

sistem

yang

telah

dimulai

didefinisikan

dengan

sebelumnya.

perancangan

Context

Diagram, Data Flow Diagram (DFD) dan perancangan database. 4.2.2.1 Perancangan Context Diagram

Proses bisnis yang terjadi pada sistem ini yaitu : 1. Pelanggan

diharuskan

memiliki

account

dengan

melakukan registrasi terlebih dahulu. 2. Pelanggan melakukan pembelanjaan produk-produk yang dijual pada toko batik. 3. Setelah pelanggan telah selesai melakukan belanja, pelanggan dapat melakukan transaksi dengan melewati tahap checkout yaitu penentuan alamat pengiriman, penentuan kurir pengiriman dan penentuan cara pembayaran.

58

4. Pelanggan mendapatkan faktur secara langsung setelah menyelesaikan transaksi dengan status preparation in progress. 5. Batik Shop kemudian mengecek dan mempersiapkan barang yang akan dikirim ke pelanggan. 6. Metode pembayaran yang terjadi didalam transaksi pembelian ini menggunakan transfer antar bank dari bank pelanggan ke bank Batik Shop. 7. Barang dikirim oleh jasa kurir pengiriman dan akan sampai

ke

pelanggan

tergantung

dari

wilayah

pengiriman. Alur proses dari pengembangan aplikasi ini dapat digambarkan dalam suatu context diagram.:

Gambar 4.3 Context Diagram Aplikasi Batik Shop

59

Ketika aplikasi e-commerce ini dimulai maka akan ditampilkan halaman utama (home) dari website yang berisi sebagian dari gambar-gambar produk yang ada di Toko Batik Shop. Adapun Tahapan proses pemesanan yaitu : a. Untuk memulai proses pemesanan dan transaksi pembelian, user dapat melakukan pemilihan produk yang ingin dibelinya. b. Jika user telah memilih produk, maka klik tombol tambah ke troli. c. Jika user ingin melanjutkan belanja atau membeli produk lainnya, user dapat kembali ke halaman utama. d. Sebaliknya jika user merasa salah pilih produk, klik tombol hapus, user juga dapat merubah jumlah pesanan lalu klik ok, atau jika sudah berbelanja klik selanjutnya. e. Selanjutnya isi form yang tersedia secara jelas: nama, alamat, nomor telepon, email, password. f. Maka akan ditampilkan informasi kurir pengiriman dan selanjutnya tahap pembayaran yang akan digunakan oleh user. g. Proses

checkout

selanjutnya

akan

menampilkan

konfirmasi order. h. Order user akan diproses oleh Batik Shop dan barang yang telah dipesan akan segera dikirim.

60

i. Jika transaksi telah selesai maka pelanggan akan mendapat invoice sebagai bukti bahwa pelanggan tersebut telah melakukan transaksi. Proses pemesanan batik online dapat digambarkan dalam bentuk flowchart yang dapat dilihat pada Gambar 4.4 berikut :

61

Mulai

Home

Pilih gambar produk yang ingin dipesan

Pilih kategori pada katalog

Pemesanan dengan menu search Tidak

Pilih item Sesuai Ya Pesan Tidak Ya Troli

Login

Checkout

Invoice

Konfirmasi order

Selesai

Gambar 4.4 Flowchart Proses Pemesanan Batik Online

62

4.2.2.2 Data Flow Diagram (DFD) a. Data Flow Diagram level 0 (DFD level 0) yang merupakan pengembangan dari context diagram.

Gambar 4.5 DFD Level 0

63

BAB V PENUTUP

Pengembangan aplikasi e-commerce dengan menggunakan CMS (Content Management System) prestashop pada Batik shop ini setidaknya dapat membantu penyampaian informasi detail produk kepada konsumen secara online dan memudahkan bertransaksi dalam berbelanja tanpa harus datang ke toko secara langsung. Setelah melakukan serangkaian penelitian, seperti yang tertera pada bab III dan Bab IV, maka pada bab ini penulis akan menguraikan kesimpulan yang dapat ditarik dari rangkaian penelitian tersebut. Selain kesimpulan, penulis juga memberikan saran yang akan bermanfaat bagi pihak-pihak yang akan melanjutkan pengembangan penelitian ini. 5.1

Kesimpulan Dalam penelitian ini terdapat beberapa hal yang dapat penulis simpulkan, yaitu : 1)

Aplikasi toko online yang dibangun dapat digunakan untuk memilih produk yang diinginkan pelanggan, melakukan pemesanan barang secara online dan melakukan transaksi pembayaran menggunakan Paypal, transfer antar bank dan COD (Cash On Delivery).

2)

Batik Shop Online berfungsi sebagaimana kebutuhan user dan admin dalam analisis kebutuhan aplikasi.

94

5.2

Saran Aplikasi toko online berbasiskan teknologi CMS (Content Management System) yang penulis kembangkan ini masih terdapat beberapa kekurangan. Oleh karena itu, penulis juga ingin menyampaikan beberapa saran guna menambah manfaat penelitian ini, yaitu : 1) Dengan berkembangnya teknologi seluler, penulis berharap akan ada pengembangan lanjutan untuk akses aplikasi ini melalui ponsel. 2) Melakukan evaluasi sistem secara berkala untuk mengantisipasi penambahan kebutuhan sistem sebagai contoh penambahan jenis produk yang akan datang atau perubahan harga produk barang. 3) Content website e-commerce perlu ditambah untuk menarik lebih banyak pembeli.

95

DAFTAR PUSTAKA

Alipha, Beberapa macam jenis CMS, 2009, (http://alipha.net/category/blogger/ diakses 2 Desember 2009 pukul 10.15 WIB).

B2C, (http://www.cert.or.id/~budi/articles/1999-02.pdf , diakses tanggal 20 Desember 2009 pukul 14.00 WIB).

Chaudhury, Abijit & Jean-Pierre Kuilboer, 2002, e-Business and e-Commerce Infrastructure, McGraw-Hill.

Date, C.J, 2005, Pengenalan Sistem Basis Data Jilid 2 Edisi ketujuh, Indeks, Jakarta. xviii + 472 hlm.

E-commerce,

(http://r-marpaung.tripod.com/ElectronicCommerce.doc

diakses

tanggal 20 Desember 2009 pukul 10.44 WIB). (http://www.nofieiman.com

diakses tanggal 20 Desember 2009

pukul 12.04 WIB).

Hartono, Jogiyanto, 1999, Analisis & Disain Sistem Informasi : pendekatan terstruktur teori dan praktek aplikasi bisnis, Andi, Yogyakarta.

Jenis-jenis

E-commerce,

(http://www.cert.or.id/~budi/articles/1999-02.pdf

diakses tanggal 20 Desember 2009 pukul 12.15 WIB).

Kadir, Abdul, 2003, Pengenalan Sistem Informasi, Penerbit Andi, Yogyakarta.

96

,

Kendall, K.E. dan Julie E. Kendall. 2003. Analisis dan Perancangan Sistem. Edisi Terjemahan. PT Intan Sejati : Klaten.

Paypal, www.paypal.com diakses pada tanggal 2 Juni 2010 pukul 19.34 WIB.

Peranginangin, Kasiman, 2006, Aplikasi Web dengan PHP dan MySQL, Andi, Yogyakarta. Pressman, Roger S, 2001, Software Engineering A Practioner’s Approach 5th edition, Mc Graw Hill.

Prestashop Country codes, http://www.iso.org/iso/country_codes/iso_3166_code_lists/english _country_names_and_code_elements.htm. diakses pada 20 November 2009 pukul 14.00 WIB.

Prestashop Download, http://www.prestashop.com/download/prestashop_1.2.5.0.zip diakses pada 20 November 2009 pukul 11.05 WIB.

Prestashop Forum, www.prestashop.com/forum/ diakses pada 22 November 2009 pukul 21.55 WIB.

Prestashop Icon Flags, http://www.famfamfam.com/lab/icons/flags/ diakses pada 25 November 2009 pukul 20.00 WIB.

Prestashop Language, http://www.prestashop.com/download/lang_packs/gzip/id.gzip diakses pada 28 November 2009 pukul 21.00 WIB.

97

Prestashop Wiki, www.prestashop.com/wiki/

diakses pada 14 November 2009

pukul 22.10 WIB.

Recaptcha, http://www.recaptcha.net diakses pada 3 Juni 2010 pukul 11.00 WIB.

Rahimsyah, MB, 2002, Kamus Komputer dan Internet, Aprindo, Jakarta.

Rohmatullah, Amin, 2009, Panduan membuat toko online, http://wgtt.org diakses pada 5 Januari 2010 pukul 15.32 WIB. Setiawan, Deris, 2002, E-Commerce,Corbis.com.

Suprianto, Dodit, 2008, Buku Pintar Pemrograman PHP, OASE Media, Bandung.

Sutanta, Edhy, 2005. Pengantar Teknologi Informasi, Graha Ilmu, Yogyakarta.

Stallings, William, 2002, Komunikasi Data dan Komputer Jaringan Komputer, Salemba Teknika,Jakarta.

Wikipedia, XAMPP, http://en.wikipedia.org/wiki/Xampp diakses pada 14 November 2009 pukul 22.24 WIB.

Wikipedia, E-Commerce, 2010, http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2010/02/e-commerce-34/ diakses pada tanggal 5 Desember 2009 pukul 10:05 WIB.

98

LAMPIRAN A WAWANCARA

LAMPIRAN A WAWANCARA

A.1. Wawancara Dengan Owner Batik Shop Tanggal : 1 November 2009 Narasumber : Sitti Salamah

Bagaimana menurut ibu mengenai sistem berbelanja dan bertransaksi secara stand alone ( berdiri sendiri ) saat ini yang masih dijalankan pada batik shop? Sistem yang saat ini diterapkan menurut saya masih termasuk belum efektif. Batik shop membutuhkan suatu wadah untuk mempromosikan produk secara lebih luas lagi, sehingga konsumen pun tidak hanya sebatas satu kota saja. Apakah ada kendala di dalam sistem yang berjalan saat ini

?

Kendalanya adalah konsumen harus datang langsung ke toko untuk dapat berbelanja produk dan bertransaksi. Bagaimana mengatasi kendala-kendala tersebut? Belum ada cara untuk mengatasi kendala-kendala tersebut. Apa harapan bapak / ibu terhadap sistem yang ada sekarang? supaya batik shop memiliki wadah untuk mempromosikan produknya 24 jam non stop dan pelanggan toko tidak hanya datang dari 1 kota saja, sehingga nantinya diharapkan dapat menambah income bagi batik shop. .

A-1

A.2

Wawancara dengan Konsumen Batik Shop Tanggal : 27 Desember 2009 Narasumber : Sitti Thoyibah

Bagaimana menurut bapak / ibu mengenai sistem berbelanja dan bertransaksi secara stand alone ( berdiri sendiri ) saat ini yang masih dijalankan pada batik shop ? Sistem yang berjalan saat ini masih manual dan tidak efektif.

Apakah ada kendala di dalam sistem yang berjalan saat ini

?

Bagi pelanggan dari luar kota harus datang langsung ke toko.

Bagaimana mengatasi kendala-kendala tersebut? Belum ada cara mengatasinya.

Apa harapan bapak / ibu terhadap sistem yang ada sekarang? Saya berharap adanya perubahan cara supaya lebih efektif dan tepat waktu.

A-2

LAMPIRAN B FORMULIR KUESIONER UJICOBA

KUESIONER UJICOBA ADMIN Batik Shop Online ( Webshopping ) __________________________________________________________________ Nama

:

Jabatan

:

Silakan dijawab sesuai dengan pendapat anda setelah mencoba Aplikasi Batik Shop dengan melingkari salah satu jawaban.

1. Bagaimanakah tampilan dari aplikasi webshopping batik shop ini? a. Kurang baik

b. Cukup Baik

c. Baik

d. Sangat baik

2. Bagaimanakah struktur menu navigasi dalam aplikasi ini? a. Kurang jelas

b. Cukup Jelas

c. Jelas

d. Sangat jelas

3. Bagaimanakah prosedur pengoperasian Batik shop online ini? a. Sangat sulit

b. Sulit

c. Mudah

d. Sangat mudah

4. Sebagai aplikasi toko online, apakah fasilitas yang tersedia pada aplikasi ini sudah cukup memadai? a. Kurang memadai

b. Cukup memadai c. Memadai

d.Sangat memadai

5. Apakah menu admin ( Back office ) pada Batik shop online ini dapat membantu anda mengelola sistem? a. Ya

b. Tidak Jakarta, 20 Februari 2010

(

)

KUESIONER UJICOBA USER Batik Shop Online ( Webshopping ) __________________________________________________________________ Nama

:

Pelerjaan : Silakan dijawab sesuai dengan pendapat Bapak / Ibu setelah mencoba Aplikasi Batik shop online ini dengan melingkari salah satu jawaban.

1. Bagaimanakah tampilan dari aplikasi Batik shop online ini? a. Kurang baik

b. Cukup Baik

c. Baik

d. Sangat baik

2. Bagaimanakah struktur menu navigasi dalam Batik shop online ini? a. Kurang jelas

b. Cukup Jelas

c. Jelas

d. Sangat jelas

3. Bagaimanakah prosedur pengoperasian Batik shop ini? a. Sangat sulit

b. Sulit

c. Mudah

d. Sangat mudah

4. Sebagai aplikasi toko online, apakah fitur yang tersedia pada Batik shop online ini sudah cukup memadai? a. Kurang memadai

b. Cukup memadai c. Memadai

d.Sangat memadai

5. Apakah Batik shop online ini dapat membantu pelanggan dalam mengetahui detail produk tanpa harus datang ke toko secara langsung? a. Ya

b. Tidak Jakarta,2 Maret 2010

(

)

LAMPIRAN C HASIL PERANCANGAN ANTARMUKA

1. Halaman Home

2. Halaman Produk

3. Halaman User login

4. Halaman User Account Register

5. Halaman Contact Us

6. Halaman Checkout

7. Halaman Shipping (Pengiriman)

8. Halaman Add Sub Kategory

9. Halaman Histori Pembelian

10. Halaman Invoice

11. Halaman Add Sub Kategory

12. Halaman Upload 1

13. Halaman Upload 2

14. Halaman Upload 3

15. Halaman Admin

16. Halaman View All User

LAMPIRAN D SOURCE CODE

1. Online help yahoo messenger

{l s="Online Help" mod="onlinehelp"}

    Yahoo Messenger Online Help


2. Image slideshow s3slider
{literal} $(document).ready(function() {$('#slider').s3Slider({timeOut: 3000});}); {/literal} @import url({$this_path}editorial.css);


  • Selamat datang di toko pakaian batik online kami
    Batik Shop
  • BATIK SHOP
    Batik merupakan warisan

    budaya yang tak ternilai, salah satu

    kebanggaan Indonesia yang telah diakui dunia.
  • Title text 2
    Content text...
{if $xml->body->home_logo_link}{/if}

{if $homepage_logo}{/if} {if $xml->body->home_logo_link}
{/if} {if $xml->body->$logo_subheading}{$xml->body>$logo_subheading|stripslashes}{/if} {if $xml->body->$title}

{$xml->body>$title|stripslashes}

{/if} {if $xml->body->$subheading}

{$xml->body>$subheading|stripslashes}

{/if} {if $xml->body->$paragraph}
{$xml->body>$paragraph|stripslashes}
{/if}


2. Images enlarge var setAnimationStatus = {$animationStatus}; var extendedZoomSatus = {$extendedZoom};

3. Captcha Code (Contact Us Form.php)

4. Captcha Code (Validator.php)

5. Captcha Code (Aunthentication.php)

6. Recaptchalib.php